Saturday 21 September 2019 
qodsna.ir qodsna.ir

Pengamat: NU Dukung Pemerintah Indonesia Damaikan Afghanistan

Kunjungan delegasi Taliban ke Indonesia memicu perhatian berbagai kalangan termasuk pengamat di Tanah Air.

Yon Machmudi, ketua program studi kajian Timur Tengah dan Islamو Universitas Indonesia menilai hadirnya utusan Taliban di Indonesia sebagai keberhasilan diplomasi pemerintah Indonesia.

 

Keberhasilan tersebut tidak bisa dilepaskan dari dukungan berbagai lemen termasuk NU yang memainkan peran penting di dalamnya.

 

Peneliti Hubungan Internasional CSIS, Fitriani menilai kunjungan Taliban ke Indonesia bagian dari komitmen politik luar negeri Indonesia, yakni mewujudkan perdamaian dunia.

 

Ia menilai Indonesia sejak awal terlibat dalam upaya membangun perdamaian di Afghanistan. Salah satu tindakan Indonesia dalam hal itu ditandai dengan kehadiran Wapres JK dan Menteri Luar Negeri Retno L. Marsudi dalam Afghanistan Peace Process di Kabul, Afghanistan, tahun lalu.

 

Fitriani menyampaikan bahwa Indonesia hendak memberi inspirasi kepada Taliban mengenai Islam moderat. Mengingat, sebagai sebuah gerakan Taliban sangat konservatif selama ini.

 

Meski demikian, Fitriani melihat skenario agar Taliban memahami soal Islam moderat tidak dilakukan melalui pemerintah, melainkan melalui PBNU dan MUI. Sebab pemerintah Indonesia tidak akan didengar oleh Taliban ketika memberi penjelasan soal Islam moderat.

 

"Jadi perlu multi-track diplomacy. Jadi Bu Retno bertemu dengan Kementerian Luar Negeri Afghanistan. Sementara track satu lagi diakomodasi oleh pertemuan NU dan Taliban," ujarnya dilansir CNN Indonesia.

 

Sumber: Parstoday




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved