Tuesday 4 August 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

Eksistensi Israel tergantung
pada konflik regional

Mojtaba Amini

Rezim Zionis selalu berusaha menstabilkan keberadaannya di lingkungan yang bergejolak dalam beberapa dekade terakhir, dan pada kenyataannya, untuk bertahan hidup dan eksis, diperlukan ketidakstabilan dasar di lingkungan sekitarnya.

Kantor Berita Qods (Qodsna): Kemarin, media Zionis menerbitkan banyak item berita tentang serangan Hizbullah Libanon terhadap patroli tentara Israel di daerah perbatasan. Beberapa jam setelah insiden itu, Hizbullah Libanon mengeluarkan pernyataan yang menyangkal berita yang diterbitkan oleh media Zionis dan menyatakan bahwa Hizbullah tidak melakukan operasi apa pun. Dalam hal ini, kami melakukan pembicaraan dengan "Mojtaba Amani", mantan kepala Kantor Iran untuk Perlindungan Kepentingan Iran di Mesir, yang dapat Anda baca secara rinci di sini:

Qodsna: Mengingat berita kontradiktif yang diterbitkan oleh media Zionis tentang insiden kemarin, yang disertai dengan pernyataan dari Hizbullah di Lebanon, bagaimana Anda menilai perkembangan ini?

Amani: Pertama-tama, saya harus menekankan bahwa tidak ada keraguan bahwa rezim Zionis adalah perusuh dan pengganggu stabilitas kawasan. Dan keberadaannya sangat membutuhkan ketidakstabilan di sekitarnya.

Apa yang terjadi kemarin di perbatasan Lebanon dan Palestina yang diduduki dapat dianalisis dari beberapa dimensi; Pertama, rezim Zionis dihantam keras oleh kekalahan konspirasi internasional terhadap Poros Perlawanan. Konspirasi dimulai dengan pengiriman elemen-elemen ISIL dan kelompok-kelompok teroris ke Suriah dan Irak, untuk akhirnya membongkar sumbu perlawanan, sehingga pada waktu yang tepat mereka dapat menghancurkan setiap sisi sumbu ini sebagai sebuah pulau. Tentu saja, poros Zionis Amerika gagal mencapai tujuan ini, dan mereka melihat di depan mereka fakta bahwa poros perlawanan, sebagai struktur yang terintegrasi, telah melindungi dirinya dengan baik terhadap konspirasi. Insiden ini merupakan kekalahan serentak bagi Amerika Serikat, rezim Zionis dan Arab Saudi, yang berkomitmen untuk menghancurkan kesatuan perlawanan.

Kita sekarang menyaksikan bahwa poros perlawanan telah dengan kuat dan serius membangun fondasi kehadirannya di perbatasan rezim Zionis lebih dari sebelumnya. Oleh karena itu, karena semakin kuatnya perlawanan, yang meningkat dari hari ke hari, rezim Zionis, karena marah dan marah, berusaha memperluas peluangnya dan secara artifisial menampilkan dirinya sebagai kekuatan superior di wilayah tersebut.

Mobilisasi kemarin pasukan rezim Zionis juga tampaknya telah terjadi dalam konteks operasi penganiayaan mereka. Rezim Zionis, tentu saja, jauh lebih luas daripada operasi seperti itu dalam tiga dekade terakhir, tetapi sekarang situasinya telah mencapai titik di mana ia berusaha memperluas kehadirannya dengan menyerang sebuah desa Lebanon.

Namun secara internal, Netanyahu juga menghadapi masalah besar, dan masalah-masalah internal ini mengharuskan Netanyahu mengambil langkah-langkah dari waktu ke waktu untuk mengalihkan perhatian dari waktu ke waktu dari masalah dalam negeri ke masalah luar negeri. Faktanya, Netanyahu berpikir bahwa dengan operasi asing yang sedemikian terbatas, dia dapat mengalihkan perhatian Zionis dari masalah internal ke ancaman pinggiran, sehingga dia pada akhirnya dapat memajukan permainan politiknya sendiri di dalam negeri.

Qodsna: Di bagian kedua percakapan, menurut laporan yang baru-baru ini diterbitkan, kita akan membahas peran berbahaya rezim Zionis di Libya. Sumber yang dapat dipercaya baru-baru ini mengungkapkan bahwa unsur-unsur Mossad telah berperan dalam melatih pasukan Khalifah Haftar. Apa pendapat Anda tentang ini?

Amani: Seperti yang saya sebutkan di atas, rezim Zionis selalu mencari kekacauan dan melihat menghancurkan stabilitas negara sebagai peluang emas. Tindakan seperti itu selalu menjadi salah satu tujuan strategis rezim Zionis dan tidak pernah diabaikan. Zionis telah lama berusaha menghancurkan perdamaian dan stabilitas negara-negara Islam karena stabilitas di dalamnya adalah alasan utama kegagalan proyek Zionis internasional. mereka tahu.

Tetapi sehubungan dengan perkembangan internal di Libya, saya harus menunjukkan bahwa solusi dasar untuk krisis di negara ini adalah menyatukan arus politik negara ini di meja dan untuk menyelesaikan masalah melalui dialog politik. Libya telah terkena intervensi asing NATO, dan kerusakan itu terus berlanjut.

Rezim Zionis, seperti kehadiran jahatnya di negara-negara Islam lainnya, sedang mencoba mengikis Libya untuk melemahkannya pada akhirnya. Tidak masalah bagi mereka apakah Jenderal Haftar atau Siraj, mereka hanya mengejar satu tujuan, yaitu melemahkan dunia Islam. Dan untuk mencegah konvergensi adalah melawan musuh pertama umat Islam, kelenjar kanker Zionis.




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved