Saturday 24 October 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

AS, kunci utama rezim
Zionis di pembantaian
Sabra dan Shatila

H.Ruyvaran

Analis urusan Timur Tengah mengatakan bahwa rezim Zionis melakukan kekejaman dan tindakan genosida dengan membantai warga Palestina di kamp-kamp pengungsi Sabra dan shatila.

Apa yang terjadi di Sabra dan Shatila adalah kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan dan harus dinyatakan sebagai tindakan genosida, kata Hossein Ruyvaran dalam wawancara eksklusif dengan Qodsna.

“Mereka yang berada di belakang pembantaian harus dihukum dan dituntut di pengadilan kejahatan internasional juga. Meski pembantaian ini bisa diamati di pengadilan internasional, tapi orang Barat sampai sekarang mencegah tindakan apapun, ”tambahnya.

Pada malam peringatan pembantaian Sabra dan Shatila, analis mencatat bahwa rezim Zionis didirikan oleh orang-orang Barat dan semua kekuatan Barat dan dominan bertanggung jawab untuk menciptakan rezim yang merupakan kejahatan kemanusiaan terburuk. Masing-masing orang Barat memainkan peran berbeda dalam fondasi rezim Zionis. Inggris adalah agen utama yang menciptakannya. AS adalah agen utama dalam memperkuat kekuatannya dan Prancis menyediakan fasilitas nuklir untuknya dan Jerman telah menyumbangkan dana ekonomi untuk itu.

Dengan kata lain, orang Barat semuanya berada di belakang penciptaan dan pendukung rezim Zionis, kata Ruyvaran.

Karena dukungan habis-habisan dari Barat, rezim Zionis selalu melanggar hukum internasional terhadap bangsa Palestina, jelasnya. Di sisi lain, AS selalu memveto draf yang diajukan ke Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa terhadap rezim Zionis. AS mencegah ratifikasi tindakan apa pun terhadap rezim Zionis di Dewan Keamanan PBB.

Poin terpenting adalah, meskipun dukungan habis-habisan dari Barat kepada rezim Zionis, poros perlawanan telah memperkuat pencegahan terhadap musuh di wilayah tersebut. Faktanya, respons potensial perlawanan terhadap serangan apa pun adalah faktor kunci dalam pencegahan ini dan menjaga keamanan negara-negara perlawanan terhadap musuh di wilayah tersebut, kata analis tersebut.




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved