Sunday 18 April 2021 
qodsna.ir qodsna.ir

Normalisasi Hubungan
UEA-Israel pengkhianatan
Kepada Al-Quds

Oleh: Yousef Alhelou

Kesepakatan tripartit Israel-Uni Emirat Arab (UEA) yang ditengahi AS tentang pengumuman normalisasi penuh hubungan antara Israel dan UEA datang sebagai kejutan. Namun, kenyataannya tidak terlalu mengejutkan, karena kedua negara memiliki hubungan rahasia selama bertahun-tahun.

Kesepakatan itu akan mencakup bidang keamanan, pariwisata, teknologi, energi, budaya, perawatan kesehatan, lingkungan dan perdagangan, sebagai imbalan untuk menangguhkan rencana aneksasi Israel di Tepi Barat, menurut Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed Bin Zayed, penguasa de facto UEA.

Di bawah ketentuan kesepakatan, Presiden AS Donald Trump menyatakan: “Muslim yang datang dengan damai dapat mengunjungi dan berdoa di masjid Al-Aqsa dan situs suci Yerusalem (Beit-ul-Moqaddas) lainnya harus tetap terbuka untuk jamaah damai dari semua agama. . ” Tweet emosional oleh Trump ini secara pribadi bertujuan untuk melunakkan kemungkinan reaksi marah dari dalam dunia Arab dan Muslim, sebuah taktik persuasif untuk menunjukkan sisi positifnya - bahwa normalisasi adalah kunci untuk memasuki situs suci Beit-ul-Moqaddas.

Namun, pejabat Zionis termasuk Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya, mengonfirmasi bahwa pencaplokan untuk sementara ditangguhkan dan akan selalu tetap menjadi agendanya.

Kesepakatan itu akan menambah pujiannya sebagai pejabat Zionis yang berhasil mengubah musuh yang kuat menjadi teman, membawa sekutu Arab baru ke sisinya. Kebanggaannya bermula dari kenyataan bahwa ia gagal memenuhi janjinya untuk mencaplok sebagian Tepi Barat karena tekanan global, termasuk dari UEA sendiri. Tetapi pujian untuk membuat kesepakatan ini mungkin diberikan kepada Trump, karena dia berharap untuk menyebutnya "Kesepakatan Trump". Beberapa warga Palestina mengejek Netanyahu, menyatakan bahwa dia gagal mencaplok Tepi Barat tetapi dia berhasil mencaplok UEA.

Warga Palestina pada umumnya, baik di tingkat resmi maupun populer, menganggapnya sebagai tikaman dari belakang, bereaksi dengan marah terhadap kesepakatan tersebut. Perwakilan dari faksi Palestina yang berbeda mengutuk langkah itu, dengan nada kasar.

Demonstrasi dan protes duduk terjadi di Gaza, Tepi Barat dan Beit-ul-Moqaddas, menyerukan UEA untuk mempertimbangkan kembali keputusannya. Mereka meneriakkan slogan-slogan yang mengecam deklarasi tersebut sebagai pengkhianatan terhadap Palestina dan perjuangan rakyat Palestina.

Palestina berpendapat bahwa pengumuman publik dari kesepakatan normalisasi dicapai dengan mengorbankan perjuangan Palestina. Memang, itu adalah keputusan yang menyakitkan dari sebuah negara Arab untuk diserap oleh orang-orang Palestina, karena hal itu menutupi kebijakan pendudukan Israel, dan penganiayaan serta pelanggaran hak asasi manusia terhadap rekan-rekan Arab mereka - Palestina - karena pendudukan militer yang berkepanjangan selama beberapa dekade di tanah Palestina masih berlanjut. .

Otoritas Palestina (PA) mengutuk pernyataan trilateral oleh AS, Israel dan UEA, menyerukan sesi darurat segera Liga Arab dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) untuk menolak deklarasi ini. Lebih jauh, itu menggambarkan keputusan Abu Dhabi sebagai pengakuan de facto atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

"Pimpinan Palestina menganggap langkah tersebut sebagai pukulan bagi inisiatif perdamaian Arab dan keputusan KTT Arab dan Islam, serta agresi terhadap rakyat Palestina," kata Nabil Abu Rudaina, juru bicara kepresidenan Palestina.

Sekretaris Jenderal Komite Sentral Fatah Jebril Rajoub juga mengungkapkan sikap penolakan partainya yang menyatakan bahwa: "Jika Sheikh Zayd (pendiri UEA) masih hidup, dia tidak akan menerima aib ini."

Hanan Ashrawi, anggota Komite Eksekutif PLO tweet, menanggapi tweet oleh putra mahkota Abu Dhabi tentang pengumumannya tentang kesepakatan normalisasi, menyampaikan: "Semoga Anda tidak pernah mengalami penderitaan karena negara Anda dicuri; semoga Anda tidak pernah merasakan sakitnya hidup di penangkaran di bawah pekerjaan; semoga Anda tidak pernah menyaksikan pembongkaran rumah Anda atau pembunuhan orang yang Anda cintai. Semoga Anda tidak pernah dijual oleh 'teman' Anda. "

Di sisi lain, Gaza yang dikuasai Hamas juga menghantam Abu Dhabi, des

menyebut kesepakatan itu sebagai langkah pengecut. “Posisi Emirat akan tercatat dalam sejarah sebagai babak hitam dalam sejarah para pemimpin Abu Dhabi. Tindakan pengecut itu adalah serangan mencolok terhadap hak-hak nasional, sejarah, dan agama rakyat Palestina, ”bunyi pernyataan dari kelompok perlawanan itu.

Gerakan Jihad Islam di Palestina, kelompok perlawanan terbesar kedua, juga mengungkapkan kekecewaannya dan menggambarkan langkah tersebut sebagai "kesepakatan yang memalukan".

Ironi yang nyata menyakitkan - sementara Israel dan UEA merayakan kesepakatan itu, Tel Aviv membom Gaza dengan serangkaian serangan udara F16 yang menargetkan lokasi berbeda di seluruh Gaza. Serangan udara dan darat di Gaza yang terkepung telah menjadi norma selama 20 tahun terakhir, tetapi serangan terbaru sangat pahit untuk melihat bahwa bendera Emirat dinyalakan ke gedung kotamadya Tel Aviv sebagai perayaan, dengan Net




Users Comments

Analisa
Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved