Monday 19 April 2021 
qodsna.ir qodsna.ir

Kelalaian medis di
penjara rezim Zionis

IYAD AL-JERJAWI

Kebebasan dan Kesehatan yang Dicuri: Kelalaian medis di penjara rezim Zionis

 

IYAD AL-JERJAWI

Mantan tawanan Palestina

“Saya ditangkap pada 13 Juni 2011. Saya dalam perjalanan medis dari Gaza ke rumah sakit Palestina di wilayah pendudukan. Saya dipindahkan ke rumah sakit Al-Makassed. Dalam perjalanan kembali ke rumah sakit, saya ditangkap. "

“Saya dibawa ke pusat interogasi yang disebut pusat interogasi Ashkelon. Pengalaman memalukan pertama yang Anda alami adalah penggeledahan. Menggeledah dengan setiap arti kata. Dia mencoba untuk mempermalukan Anda sebagai manusia. Anda ditelanjangi dan semua harta benda Anda diambil. Inspektur mencoba untuk membuat Anda dalam kondisi mental yang sangat sulit. Kemudian Anda mengalami pengalaman yang lebih sulit dengan tinggal di sel penjara. Sel penjara tidak cocok untuk setiap manusia. Sel itu tempat kecil, dengan langit-langit rendah. Dindingnya memiliki tekstur. Warnanya abu-abu. Pencahayaan redup. Bau busuk. Pintu baja besar, yang menghalangi suara apa pun dari luar. Hanya lubang kecil di dinding, yang memungkinkan adanya udara di dalam sel, tanpa sirkulasi apa pun. ”

“Waktu yang Anda habiskan selama interogasi, Anda tidak pernah melihat matahari, dan Anda tidak dapat membedakan hari dari malam. Mereka mencoba membuat Anda kehilangan kendali waktu, untuk membuat Anda merasa bahwa Anda berada di tempat yang tidak diketahui. Fase interogasi sangat penting. Pertama, Anda melihat demokrasi Israel. Ada dua jenis interogasi, interogasi militer, dan non-militer. Yang Anda alami adalah sebagai berikut, Anda diinterogasi selama berjam-jam, dibelenggu selama berjam-jam, hingga 35 jam. Hal terburuk tentang interogasi adalah bahwa hal itu didasarkan pada penyiksaan psikologis. Kami berbicara tentang ancaman terkait anggota keluarga Anda, dan lamanya hukuman Anda. Kami juga berbicara tentang penggunaan intimidasi. Ini adalah faktor yang sangat penting bagi napi, dan terutama ketika kita berbicara tentang orang yang sakit. "

“Apakah Anda menghabiskan satu jam, 2, 30, atau 36, saya pernah menghabiskan 36 jam berturut-turut. Anda hanya melepaskan ikatan selama lima belas sampai menit. ”

“Selama fase interogasi, Anda hanya melihat matahari satu kali. Di sini mereka menunjukkan sisi 'baik' Israel, ketika Palang Merah mengunjungi Anda setelah 18 hari. Mereka memandu Anda melalui lorong. Saat Anda pergi, Anda dapat merasakan sinar matahari di kulit Anda, karena mata Anda ditutup selama fase itu.

“Ketika Anda pergi ke penjara setelah interogasi, Anda berada di bawah pengawasan agen yang disebut administrasi layanan penjara. Bahkan opini publik Israel tentang badan ini rendah. "

“Perbedaan antara klinik penjara, klinik penjara Al-Ramleh, dan rumah sakit luar. Klinik penjara tidak mencapai standar supermarket. Klinik penjara Al-Ramleh hanya bisa digambarkan sebagai pembantaian manusia.

Rumah sakit di luar berasal dari planet lain. Sejak hari pertama di penjara, saya hanya diberi obat penghilang rasa sakit, yang memengaruhi ginjal saya. Setelah beberapa saat mereka menghentikannya dan menolak memberi saya obat yang biasa saya minum. Karena saya menjalani operasi, mereka sengaja meminta saya untuk membuat laporan medis baru, dan Anda perlu pergi ke dokter baru, dll ... ”

“Saat saya mulai sakit kepala, saya mencoba berbagai cara untuk mengobatinya. Kadang-kadang saya akan minum banyak air, di saat lain saya akan mengikatkan pita di kepala saya, atau akan mencapai titik di mana kepala saya akan terbentur dinding. Kami tidak punya pilihan lain. Jika Anda pergi ke klinik, mereka akan memberi Anda Acamol, atau suntikan Voltaren. Tetapi dokter tidak disarankan untuk menggunakan Voltaren, kecuali jika rasa sakitnya tak tertahankan, karena Voltaren berbahaya bagi ginjal dan hati. "

“Rasa sakit menyebar dari kepala ke leher, punggung, dan bahu kiri saya. Saya bangun dan mulut saya mati rasa. Saya tidak mengambil tindakan pada saat itu, karena jika saya pergi ke dokter, dia tidak akan melakukan apa pun untuk membantu. Keesokan harinya, saya bangun dan saya menemukan, bahwa sisi kiri wajah saya tidak bergerak. Segala sesuatu di sisi kanan baik-baik saja, namun di kiri… tidak ada. Rekan narapidana saya memberi tahu administrasi penjara. Masalah membawa saya ke rumah sakit telah berlangsung selama dua tahun sekarang. "

“Tidak mudah bagi seseorang untuk meninggalkan penjara ke salah satu rumah sakit di luar penjara. Mengapa sulit untuk pergi ke rumah sakit ini? Karena itu akan menghabiskan banyak uang bagi IPS, dan itu akan mengungkap kejahatan mereka, seperti kelalaian medis. Ini bisa menjadi masalah yang lebih besar. Mereka membawa saya ke rumah sakit. Mereka melakukan beberapa tes pada saya. Mereka menemukan bahwa saya mengalami peradangan saraf ketujuh, peradangan tersebut mempengaruhi saraf di lobus kiri otak. Jaringan itu meradang, itu membatasi aliran darah ke otak. Mereka memberi saya obat. Salah satu obat yang mereka berikan kepada saya adalah kortison. Seharusnya, menurut resep dan ke dokter, saya harus mengambil dosis tertentu. IPS memberi saya dua kali lipat. Pada hari pertama, saya tidak bisa mencium dengan lubang hidung kiri, indera perasa saya hilang, kemampuan pendengaran saya menurun, rasa sakit di mata kiri, dan kepala, bahkan lidah bagian kiri saya terasa berat ketika saya mencoba untuk berbicara. Begitu mereka memberi saya kortison dosis ganda, saya berhenti melihat, semuanya menjadi putih. Tubuh saya pada dasarnya runtuh. Seolah-olah tubuh saya terbelah dua. Sisi kanan dan sisi kiri. Sisi kiri roboh dan tidak berfungsi, sisi kanan berfungsi normal. Kami mulai mencoba menarik perhatian administrasi penjara dengan membuat keributan, menggedor, dan membanting pintu. Mereka datang dan memindahkan saya ke rumah sakit. Jadi saya tinggal di rumah sakit untuk kasus saya. Keesokan harinya saya kembali ke penjara, sekitar waktu Ashar (sore hari). Di van IPS, yang merupakan hal paling kasar yang dapat Anda alami, pada dasarnya terbuat dari baja, Anda tidak melihat apa pun. Kami sampai di penjara, mereka memberi tahu saya bahwa mereka meresepkan obat baru untuk Anda. Rumah sakit memberi tahu penjara bahwa saya perlu menjalani pemindaian MRI, dan saya perlu minum obat, dan dalam kasus saya, harus diperiksa oleh ahli saraf. Mereka terus menunda hingga tanggal 11 September. Pada tanggal 11 September, saya mengalami kekambuhan medis, mereka memindahkan saya ke rumah sakit. Mereka mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak akan menerima saya, sampai saya mendapat scan MRI. Jadi mereka membawa saya kembali ke penjara. Pada tanggal 11 September, mereka membuat janji untuk saya, dan menurut hukum Israel, persetujuan untuk keluar dan menjalani pemindaian MRI harus dilakukan dalam waktu 3 bulan. Apa yang terjadi adalah sebagai berikut; Saat Anda dipindahkan dari satu penjara ke penjara lain, Anda seolah-olah dipindahkan dari planet lain. Semua prosedur harus dimulai dari awal. Sekitar sebulan sebelum pemindaian saya, mereka memindahkan saya dari Penjara Hadarim, ke Penjara Jalbou. Transfer berarti, pesannya jelas, tidak ada mediasi untuk Anda, kami tidak ingin membantu Anda. Ketika mereka membawa saya ke Penjara Jalbou, awalnya saya menolak untuk masuk, saya memberi tahu mereka bahwa ini adalah situasi saya, dan bahwa saya memiliki jadwal MRI, dan membawa saya kembali ke Penjara Hadarim. Jadi mereka memberi saya janji, bahwa mereka akan memulai prosesnya lagi. Mulai 8 November, persetujuan pemindaian dilakukan pada Februari 2020. Mereka membawa saya ke Rumah Sakit Poriya. Selama periode waktu ini, saya merasakan sakit yang tak terlukiskan. Tak terlukiskan. Pada 4 Februari, mereka melakukan pemindaian otak, leher, dan sumsum tulang belakang. Mereka menolak memberi saya laporan, atau diagnosis sampai 14 atau 15 Februari. "

“Dia tidak pernah melupakan bahwa Anda dia adalah sipir, dan Anda adalah tawanan. Dia ingin memengaruhi kesehatan mental dan fisik Anda. "

 

“Saya punya janji di rumah sakit. Saya membuat masalah, lebih besar dari yang dapat Anda bayangkan, dan saya menolak untuk kembali ke divisi. Pada titik ini, saya berada di garis depan pertempuran saya dengan mereka. Organisasi campur tangan, dan tekanan meningkat pada mereka. "

“Dokter yang belum tentu dokter, dan 'mekanik', atau dokter mengatakan kepada saya bahwa situasinya adalah sebagai berikut, kami mengirimkan berkas Anda ke dua profesor di RS Rambam, dan mereka memutuskan untuk mengambil biopsi dari Anda, dan jika mereka melakukan biopsi, dan jika hasilnya buruk, ada kemungkinan sisi kiri Anda akan lumpuh, dan penglihatan Anda akan terpengaruh. Mereka membawa saya ke Rumah Sakit Rambam, saya duduk dengan seorang profesor. Saat Anda pergi ke rumah sakit di luar penjara, dia tidak memperlakukan Anda seperti tahanan, dia memperlakukan Anda sebagai manusia. Dia memberi tahu saya bahwa saya memiliki tumor, di antara tulang belakang pertama dan kedua, dan semua yang ada di otak adalah infeksi akibat tumor. Ini menyebabkan tekanan pada saraf, yang mengirim sinyal ke indra. Saya bertanya apakah itu ganas atau jinak, dia bilang bukan itu yang penting. Yang penting adalah Anda harus segera dioperasi. Saat itu saya memiliki sisa 65 hari di penjara. Kami kembali ke penjara, dengan masalah baru, dan itu adalah operasinya. IPS terus ditunda mulai April, rumah sakit akan mengirimkan tanggal untuk operasi, dan IPS akan membatalkannya berulang kali. Mereka mulai menggunakan virus corona, sebagai alasan mereka untuk membatalkan operasi. ”

“Pada tahap awal virus corona, mereka memperlakukan kami dengan sembarangan. Para penjaga akan keluar dan berurusan dengan dunia, dan mereka akan masuk penjara, dan menolak untuk memakai topeng. Anda hanya bisa membayangkan, penjara penuh sesak, dan tidak memiliki ventilasi apa pun, satu kasus dapat menginfeksi seluruh penjara. Kami memiliki banyak orang sakit, dan tahanan lanjut usia. Mereka menghentikan kunjungan pengacara, Palang Merah, dan semua organisasi, tetapi mereka tidak mengambil tindakan pencegahan yang nyata. Penyemprotan sanitasi hanya terjadi setelah banyak tekanan pada mereka. Meskipun ada virus dan negara-negara di seluruh dunia membebaskan tahanan, mereka masih membawa lebih banyak tahanan. Mereka berhenti menempatkan tahanan baru di bawah interogasi, mereka akan langsung memenjarakan mereka, yang belum pernah terjadi sebelumnya. "

“Kembali ke topik utama kami, yaitu operasi, mereka terus menunda operasi saya. Saya meminta pembebasan lebih awal. Saat itu saya hanya memiliki beberapa bulan tersisa dalam hukuman saya. Tetapi mereka menolak, dengan alasan kesehatan saya baik-baik saja. Dan ketika Anda pergi ke dokter, dia akan mengatakan bahwa saya perlu dioperasi. "

“Orang sehat yang rutin berolahraga akan kelelahan di penjara karena tekanan psikologis yang dihadapinya. Saya akan tetap menyebutkan aspek psikologis karena berkaitan dengan kesehatan fisik. Jumlah tekanan yang Anda hadapi setiap hari, mulai dari penggeledahan, penggerebekan, penindasan, kecemasan, suara belenggu, pencahayaan, hingga pemantauan. Seolah-olah Anda menjalankan teori George Orwell tentang 'Kakak Laki-Laki. Ini semua adalah faktor psikologis utama ".

“Pada tanggal 14 Mei, rumah sakit mengirimkan pemberitahuan yang mengatakan bahwa Anda perlu membawa pasien, dan jika administrasi penjara menolak, rumah sakit akan mengirimkan pengaduan ke kementerian kesehatan. Rumah sakit mengatakan bahwa dia harus berada di sini pada tanggal 20 Mei, dan menyiapkan ruang operasi untuk saya, dan pengacara menghubungi mereka. Tetapi administrasi penjara menolak, dan sebaliknya mereka memberi saya tanggal pengadilan pada tanggal 20 Mei untuk pembebasan lebih awal. Mereka membatalkan operasi lagi, jadi mereka tidak menghadapi tanggung jawab hukum, karena mereka akan membebaskan saya. Saya minta dibebaskan ke Tepi Barat, karena ada tim medis, di Rumah Sakit Istishari di Tepi Barat. Namun untuk 'alasan keamanan', sidang terakhir pada tanggal 8 Juni. Yang tiga hari sebelum saya dibebaskan. Tanggapannya adalah saya bisa mendapatkan perawatan medis di wilayah pendudukan 1948, pada saat IPS memberi saya janji baru dengan rumah sakit untuk operasi, pada tanggal 9 Juli. Sebulan setelah saya dibebaskan. Anda dapat memberi tahu saya sekarang bahwa ada hukum internasional, dan organisasi internasional yang mengawasi praktik semacam itu, dan Konvensi Jenewa ke-3 dan ke-4. ”

“Yang paling berlaku untuk tawanan Palestina, karena sebagian besar tawanan Palestina adalah warga sipil dan bukan kombatan, tetapi juga siapa pun yang diidentifikasi sebagai tawanan perang, berhak atas perawatan medis. Pendudukan rezim Zionis adalah penandatangan semua konvensi hak asasi manusia, seperti pencegahan penyiksaan dan Kovenan Internasional tentang hak-hak sipil dan politik, yang juga menjamin perawatan kesehatan yang harus diberikan negara kepada warganya. Oleh karena itu, negara pendudukan terikat oleh Hukum Humaniter Internasional (IHL) dan Hukum Hak Asasi Manusia Internasional untuk memberikan perawatan medis yang diperlukan bagi tahanan Palestina. Namun sayangnya, negara pendudukan tidak menghormati standar-standar ini dan tidak menghormati kewajibannya berdasarkan hukum internasional. Oleh karena itu, pendudukan tidak bertanggung jawab atas pelanggaran apa pun, dan inilah yang memotivasi mereka untuk melanjutkan kebijakan tersebut dan tidak mematuhi hukum internasional. "

“Pada 2019, ada 3 kasus narapidana yang menjadi martir (meninggal) di penjara Israel karena kebijakan tersebut. Para narapidana menderita penyakit serius, beberapa di antaranya mengidap kanker stadium lanjut, yang sayangnya didiagnosis setelah terlambat, setelah banyak keluhan tentang rasa sakit dari para napi. Seperti yang saya sebutkan, tidak melakukan pemeriksaan rutin dapat menyebabkan kasus serius ditemukan setelah terlambat dan tidak ada pengobatan yang dapat mengubah keadaan pada saat ini. Para tahanan ini tidak dibebaskan, meskipun pendudukan mengetahui bahwa mereka berada di minggu-minggu terakhir mereka, dan tidak akan bertahan. Mereka menjadi martir di dalam penjara. Mayat-mayat itu masih ditahan oleh Otoritas Penjara.

 

NOURA AL-ARBEED

Istri Palestina yang Ditahan

 

"Ketika Samer ditangkap, saya mengantarnya ke tempat kerjanya di Ramallah, ketika tiba-tiba sekelompok bersenjata pasukan Zionis yang menyamar menyerang kami, dan mulai memukuli serta menggeledahnya."

“Ketika Samer ditangkap, dia dibawa ke penjara Ofer, di mana ruangan khusus disiapkan untuk interogasi militer. Dan para interogator bergiliran menyiksanya. Dari apa yang kami ketahui, dua jam setelah penangkapannya, Samer berada di pusat interogasi al Moskabiyya. Setelah 2 hari, Shabak (badan keamanan Israel) mengumumkan bahwa Samer dan sekelompok pria terkait dengan sel militer yang membunuh seorang gadis Israel, dan menuduh Samer sebagai pemimpin sel tersebut, dan bahwa dia dalam kondisi kritis di Hadassah Rumah Sakit."

“Kami segera pergi ke rumah sakit, yang penuh dengan polisi dan anggota intelijen yang melarang kami masuk ke ruang ICU tempat Samer berada, karena mereka tahu kami adalah keluarganya. Mereka memastikan bahwa kami sama sekali tidak mendapatkan informasi tentang kondisi medisnya. Kami terus menunggu, pengacara mengizinkan untuk melihatnya hanya 2 menit. Pengacara melihatnya, sama dalam kondisi yang sangat kritis.

Tulang rusuknya patah, jantungnya berhenti berdetak, ia menderita atrofi otot yang menyebabkan gagal ginjal. Dia memiliki 11 tulang rusuk yang patah dari tulang rusuknya, dan dia tidak sadarkan diri dan dalam keadaan koma. "

“Samer berada di rumah sakit selama dua bulan untuk perawatan, lalu dia dipindahkan ke penjara Al-Ramleh, tapi tidak seperti rumah sakit kecuali beberapa perawat yang bekerja di sana.”

“Kemudian mereka mengizinkan saya untuk melihatnya di penjara Al-Ramleh selama beberapa menit. Saya kaget saat melihatnya. Suami saya 65 kg dan menjadi 45 kg. Dia kurus, di kursi roda, dan menggunakan alat bantu pernapasan. Dia tidak dapat berbicara karena tulang rusuknya yang patah. Kakinya hitam karena gangren. Rambutnya panjang dan tebal, dan janggutnya lebat. Saya merasa dia adalah pria lain, bukan suami saya yang saya kenal. "

“Ketika Samer berada di penjara At-ramleh, mereka seharusnya memberinya perawatan fisioterapi untuk kakinya karena semua penyiksaan dan pemukulan yang dialaminya. Mereka tidak memberinya perawatan apa pun, dia berada di rumah sakit Al-Ramleh, tetapi dia tidak ditawari perawatan medis apa pun. Bahkan dari segi makanan, dia sangat kurus dan para dokter menyarankan untuk menambah jumlah makanan hariannya. Makanannya tidak bergizi, dan disajikan dalam porsi kecil. "

“Kami ditolak kunjungannya selama tiga bulan terakhir, karena virus corona. Mereka pernah menolak kunjungannya karena dia membuat tanda kemenangan di pengadilan, jadi mereka menolak kunjungannya selama satu bulan. ”

“Samer saat ini berada di Penjara Nafha. Ia harus mendapatkan pertolongan medis di sana, meskipun ia masih memiliki masalah pendengaran, dan kondisi kaki serta dadanya masih buruk akibat penyiksaan yang dialaminya. Itu adalah percobaan pembunuhan. Mereka mencoba membunuhnya. Sekitar dua minggu setelah dia memasuki keadaan koma, seorang anggota polisi membuka tabung gas air mata di kamar, mereka mengklaim bahwa itu adalah kecelakaan. Tapi bagaimana bisa tabung gas air mata terbuka secara tidak sengaja di dalam kamar rumah sakit? "

"Saya tidak akan menyerah pada file penyiksaan, saya akan mencari semua otoritas internasional yang berkepentingan, sampai saya mendapatkan keadilan untuk suami saya."

 

DR. RACHEL STROUMSA

Direktur Komite Publik Menentang Penyiksaan di Israel

 “Yang sangat umum adalah mendengar orang mengeluh bahwa selama interogasi, mereka mengalami berbagai jenis pelecehan, termasuk penyiksaan nonfisik. Dan dengan penyiksaan non-fisik kami memasukkan kurang tidur, yang efeknya sangat fisik pada tubuh. Ketika saya mengatakan metode non-fisik, saya juga termasuk dalam penggunaan ancaman ini. Orang-orang diancam, 'Kamu akan keluar dari ruang interogasi ini dengan kursi roda, kamu akan keluar dari orang lumpuh ini,' atau 'Kami akan menangkapmu ibu.' ”

“Ketika tahanan diikat untuk jangka waktu yang berbeda-beda, itu menimbulkan ketegangan yang besar pada saraf dan otot. Jadi misalnya seseorang diikat dengan tangan di belakang punggung, kedengarannya kecil tetapi dalam jangka waktu yang lama dapat menimbulkan kerusakan yang sangat nyata. Israel tidak memiliki undang-undang dalam KUHP yang mengkriminalisasi penyiksaan, yang memalukan. Tapi, Israel telah menjadi penandatangan konvensi menentang penyiksaan sejak 1980-an, dan konvensi menentang penyiksaan, tentu saja, menggambarkan larangan mutlak terhadap penyiksaan dan penganiayaan. Israel telah menerima bahwa, sayangnya masih ada celah dalam sistem hukum Israel, dan celah itu adalah apa yang dikenal sebagai, yang disebut, 'pertahanan kebutuhan' yang kadang-kadang disebut sebagai, 'skenario bom waktu berdetak' yang mana Samer Arbeed adalah bagian dari. Ini adalah interogasi yang benar-benar mencakup kekerasan fisik yang sangat jelas dan pelecehan terhadap tawanan. “

"Samer Arbeid benar-benar berada di ujung yang paling ekstrem, tetapi penting bagi saya untuk menekankan bahwa dalam hal lain kasusnya tidak biasa, ini adalah bagian dari spektrum."

“Ini adalah situasi di mana para profesional kesehatan, tidak mengikuti pedoman kesehatan etis yang sangat jelas. Karena mereka menganggap diri mereka sebagai bagian dari administrasi penjara. "

“Selama 19 tahun terakhir, baik Komite Publik Menentang Penyiksaan di Israel (PCATI) dan organisasi lainnya, dan pengacara lainnya telah mengajukan lebih dari 1.300 pengaduan, tidak satu pun dari pengaduan tersebut yang menyebabkan tuntutan diajukan. Apakah keluhan Samer Arbeed akan menjadi yang pertama mengarah pada tuduhan tersebut, saya tidak tahu. Tapi suatu hari nanti seseorang akan menjadi orang pertama yang akan bersuara di pengadilan. "

 

NEDAA AL-SHAWAMRI

Putri dari Tahanan yang Meninggal

“Ayah saya dibawa ke penjara pada tahun 1995, dia menghabiskan 20 tahun di penjara. Di awal tahun 2013, ia mulai menderita sakit di salah satu gigi gerahamnya. Maka dia menuju ke klinik penjara Al-Ramleh, untuk menerima pengobatan. Mereka menyuntiknya dengan anestesi, mereka mengklaim bahwa itu adalah suntikan anestesi. Efek injeksi ini stabil selama 3 hari, efek sampingnya antara lain pembengkakan kepala dan badan. Setelah beberapa waktu, kemampuannya untuk berbicara melemah. Perlu dicatat bahwa kami tidak diizinkan untuk mengunjunginya. Ketika kami pergi mengunjunginya setelah dua bulan, yang mengejutkan kami, kami melihat efek samping ini padanya. Kami bisa melihat wajahnya bengkak, dan dia sakit. "

“Klinik di penjara Al-Ramleh menolak memberinya obat apa pun kecuali Acamol. Saya ingin mencatat bahwa tablet Acamol ini diberikan kepada semua tahanan, apa pun penyakitnya. "

 “Kami berkemah sebagai protes selama tujuh bulan. Tujuh bulan dan otoritas penjara secara medis mengabaikan ayah saya. Mereka menolak dia mendapat perawatan medis, atau kunjungan dari dokter luar, untuk merawat ayah saya. "

 “Setelah sangat menderita, dan meminta bantuan, ayah saya dibebaskan dari penjara Israel, tidak dapat berjalan. Hampir tidak bisa bergerak. Kemampuannya berbicara buruk. Dia harus mengucapkan kata itu beberapa kali hanya agar Anda mengerti apa yang dia katakan. Ketika pertama kali keluar dari penjara, dia pergi ke rumah sakit Al-Ahli di Hebron. Ia pergi ke Yordania untuk berobat, namun tidak berhasil. Dia pergi ke Jerman juga untuk perawatan, dan sayangnya, tidak ada keberhasilan juga. ”

 “Beberapa bulan kemudian, dia benar-benar tidak bisa bergerak, dia hanya bisa menggerakkan matanya. Dia seperti mayat di tempat tidur. Sampai dia meninggal tahun 2016. Yang ingin saya catat di sini, bahwa ayah saya tidak memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya, dia memiliki tubuh yang atletis, kesehatannya lebih baik dari kami, meskipun dia di penjara. Dia memiliki sabuk hitam. Jadi tidak masuk akal bagaimana dia bisa mendapatkan penyakit ini. "




Users Comments

Analisa
Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved