Tuesday 29 September 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

6 Alasan Netanyahu
Gagal dalam Rencana
Aneksasi Tepi Barat

Oleh: Mohammad Ali. T

Netanyahu berencana untuk mencaplok Tepi Barat pada 1 Juli, yang menurutnya 30 persen Tepi Barat (Lembah Jordan dengan daerah-daerah termasuk permukiman Zionis) akan dianeksasi ke wilayah pendudukan. Wilayah ini, yang dimulai dari perbatasan utara Tepi Barat dengan Yordania dan meluas ke pantai Laut Mati, adalah wilayah yang sangat penting dan strategis dan memiliki sumber daya air, tanah pertanian, keamanan sensitif dan situs militer.

Saat ini juga ada 65.000 warga Palestina yang tinggal di daerah ini. Jika diterapkan, kota bersejarah Jericho, dengan populasi 2,7 juta, akan sepenuhnya terisolasi dan tidak akan memiliki koneksi geografis ke wilayah Palestina. Juga, Holy Quds akan hampir sepenuhnya terpisah dari wilayah Palestina dan dikepung jika rencana aneksasi dilaksanakan karena lokasi permukiman Zionis di sekitarnya.

Terlepas dari semua dukungan Washington, Netanyahu gagal melaksanakan rencana tersebut.

Gedung Putih juga memutuskan untuk mengirim utusan khusus ke Palestina yang diduduki alih-alih mengikuti rencana pesawat Netanyahu, yang memiliki banyak konsekuensi.

Sumber-sumber Ibrani, termasuk televisi Saluran 12 Israel, mengumumkan kemarin bahwa rencana untuk mencaplok Tepi Barat tidak akan dilaksanakan sebagaimana yang dicari oleh perdana menteri Israel. Karenanya, pihak berwenang Israel baru-baru ini mengganti rencana aneksasi dengan rencana yang banyak dimodifikasi, yang tidak menyebutkan aneksasi wilayah Lembah Jordan, dan hanya mencakup dua hingga tiga permukiman Zionis, termasuk Ma'ala Adumim dan Gush Atsaion. Isi dari rencana baru ini juga telah diinformasikan oleh otoritas Tel Aviv dan otoritas Yordania.

Mengapa rencana Netanyahu gagal sebelum implementasi?

Namun di sini kami bermaksud menyebutkan secara singkat hambatan yang menyebabkan penarikan rezim Zionis dari implementasi rencana aneksasi 30% dari Tepi Barat;

Secara umum, hambatan ini dapat diringkas dalam enam faktor berikut;

1) Keamanan - Militer: Salah satu hambatan utama terhadap rencana aneksasi Tepi Barat, yang mengecewakan Zionis, adalah reaksi keras kelompok-kelompok perlawanan Palestina. Kelompok-kelompok perlawanan di Gaza menekankan bahwa mereka akan bereaksi dengan tegas jika rencana aneksasi dilaksanakan. Di sisi lain, perkiraan lingkaran keamanan Tel Aviv, termasuk Shabak dan tentara Israel, mengkonfirmasi bahwa jika rencana ini dilaksanakan, akan ada intifada baru di Tepi Barat dan perang baru di Gaza.

2) Ekonomi: Rezim Zionis menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak pembentukan rezim ini. Krisis korona telah secara serius membayangi ekonomi rezim Zionis, yang merupakan ekonomi terbuka dan tergantung asing, dan telah menyebabkannya masalah serius. Penurunan 7,1 persen dalam pertumbuhan ekonomi, kerusakan $ 13 miliar dan pengangguran besar-besaran pekerja hanyalah beberapa contoh dari situasi ekonomi yang menyedihkan bagi Zionis. Dalam keadaan seperti ini, implementasi rencana untuk mencaplok Tepi Barat dapat memberikan tekanan ekonomi baru pada rezim Zionis, yang akan sangat sulit untuk bertahan.

3) Politik: Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan implementasi rencana aksesinya pada 1 Juli (11 Juli) dalam situasi di mana ia tidak dapat mencapai konsensus politik di antara anggota kabinetnya untuk mengimplementasikannya. Benny Gantz, yang membentuk koalisi dengan Netanyahu untuk membentuk kabinet baru, adalah salah satu penentang utama penerapan rencana aneksasi dengan cara yang dimaksudkan Netanyahu. Perbedaan-perbedaan ini meningkat ke titik bahwa Presiden AS Donald Trump juga membuat persetujuan rencana aksesi bersyarat pada perjanjian politik dalam kabinet rezim Zionis, yang pada akhirnya tidak terwujud.

4) Sosial: Wilayah yang sedang dipertimbangkan Netanyahu untuk dicaplok ke wilayah pendudukan adalah wilayah yang penuh dengan pemukiman Zionis. Di sisi lain, 65.000 warga Palestina tinggal di daerah-daerah ini. Implementasi rencana untuk mencaplok pemukim Zionis menjadikannya tujuan yang sah bagi Palestina. Di sisi lain, kebijakan Netanyahu dalam beberapa tahun terakhir telah bertemu dengan oposisi dari komunitas Zionis, yang telah menghambat gerakan politiknya.

5) Regional: Rezim Zionis berada dalam posisi rapuh di front utara, pasukan perlawanan Hizbullah Libanon telah menjadi masalah keamanan bagi Zionis dalam beberapa tahun terakhir setelah perang 33 hari, dengan konsentrasi besar pasukan militer mereka. Namun, rasa tidak aman di dalam wilayah Palestina yang diduduki, termasuk Tepi Barat dan Gaza, yang kemungkinan besar akan mengikuti rencana aneksasi, akan membuat rezim Zionis mengabaikan front utara dan akan menimbulkan banyak risiko keamanan bagi Tel Aviv.

6) Internasional: Dalam beberapa hari terakhir, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Sekretaris Jenderalnya, Antonio Guterres, telah mengambil sikap serius terhadap rencana untuk mencaplok Tepi Barat, menyebutnya sebagai pelanggaran yang jelas terhadap hukum internasional. Menekankan perlunya untuk tidak mengimplementasikan rencana aksesi, Sekretaris Jenderal PBB juga menyerukan kepada komunitas internasional, termasuk Uni Eropa dan Amerika Serikat, untuk memblokir implementasi rencana Netanyahu. Di sisi lain, beberapa tokoh dan parlemen Eropa dalam beberapa hari terakhir telah mengambil sikap keras terhadap rencana aksesi Tepi Barat, menyebutnya ilegal. Poin penting adalah bahwa di mata Perserikatan Bangsa-Bangsa dan beberapa negara Eropa, pemukiman Zionis di wilayah Tepi Barat dibangun di atas tanah yang diduduki dan pencaplokannya ilegal dan tidak sah. Di sisi lain, Gedung Putih, meskipun telah beberapa hari melakukan negosiasi dan diskusi internal mengenai rencana aksesi, akhirnya gagal mencapai kesimpulan sehingga rencana Netanyahu dapat menghadapi hambatan internasional yang serius untuk implementasinya.

Pada akhirnya, dapat dikatakan bahwa rencana untuk mencaplok Tepi Barat, meskipun ada enam kendala di atas, tidak akan memiliki kesempatan untuk diterapkan, dan masalah ini akan dimasukkan dalam catatan Netanyahu sebagai kasus gagal lainnya.




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved