Thursday 6 August 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

Penulis Palestina yang
dia ada semua Palestina

Oleh: Mohammad Asghari

48 tahun telah berlalu sejak kematian Ghassan Kanafani, seorang pria yang semuanya Palestina; Menurut Mahmoud Darwish, apakah Ghassan adalah surga atau neraka, ia pasti akan melibatkan orang-orang di sana dengan Palestina. Kanafani, yang selamat dari migrasi tahun 1948 dari wilayah pendudukan, berbicara dan menulis tentang Palestina sampai saat-saat terakhir hidupnya yang singkat. Ghassan lahir dalam keluarga Kurdi di Acre dan dibunuh pada 8 Juli 1972 di Beirut. Dari tubuh Ghassan yang terpotong-potong, hanya wajahnya yang tersenyum yang selamat. Annie, istri Denmark-nya, mengatakan bahwa kami menemukan jari penulis utama ini di pohon-pohon di lokasi ledakan. Bersama Ghassan, keponakannya, Lamis Hussein Najm, juga terbunuh. Lemis adalah penonton banyak cerita pendek dan kekanak-kanakan Kanafani.

Kanafani masih menjadi penulis paling lengkap tentang perlawanan Palestina; Pena Ghassan Kanafani mengingatkan pada tulisan Samad Behrangi untuk khalayak Iran. Samad dan Ghassan sama-sama narator dari penderitaan massa bawah dan narator perjuangan untuk keadilan, kebebasan dan martabat manusia. Anehnya, bahkan isi dari beberapa cerita keduanya sama, seolah-olah seseorang telah menulis keduanya. Kisah guru dan anak Waxi di Ka'k Ali al-Rasif Ghassan adalah kisah yang sama tentang seorang guru dan Tarivardi pada putra Samad. Gaya Kunfani dan Behrangi yang sederhana dan realistis, bersama dengan perhatian pada tema manusia dan ajaran revolusioner, telah mengilhami kedua penulis.

Tapi Ghassan, selain menulis, adalah pejuang yang penuh dan mimpi buruk rezim Zionis. Kanafani seharusnya tidak diringkas hanya dalam percintaannya dengan Ghada Al-Saman; Dia adalah juru bicara salah satu kelompok militan Palestina terkemuka. Tekad Kanafani di konferensi pers dan tanggapannya yang terus-menerus kepada para jurnalis Barat, bersama dengan pembelaannya yang cerdik terhadap perjuangan bersenjata untuk pembebasan sepenuhnya Palestina dan wacana politik khususnya, telah menjadikannya sosok terhormat seorang penulis cinta. Sayangnya, banyak yang ingin mengabaikan aspek cemerlang dari ganja ini.

Kanafani percaya pada dunia revolusioner; Dia menggambarkan masalah Palestina sebagai bagian dari perjuangan global melawan penindasan dan ketidakadilan, dan penjelasan cerdik tentang masalah Palestina ini memberikan dasar bagi solidaritas global di sekitar Palestina. Ghassan menekankan bahwa Palestina bukan hanya masalah Palestina, tetapi masalah bagi setiap revolusi di mana pun di dunia dan masalah massa tertindas di zaman kita. Catatan Ghassan Kanafani tentang masalah Palestina masih merupakan gambaran yang jelas dan dapat diandalkan tentang jalan menuju perjuangan skala penuh untuk pembebasan Palestina sepenuhnya, dari sungai ke laut.

Dalam karya-karyanya, Ghassan menghadirkan citra manusiawi tentang masalah pendudukan; Dilahirkan pada tahun Revolusi Palestina Hebat, ia mengalami kesengsaraan di tahun kesembilan dari hidupnya dan, sampai akhir hayatnya, selalu berusaha menyajikan gambaran yang benar tentang saat perpisahan dari tanah air. Seperti halnya kisah Ghassan tentang kesengsaraan manusia, gambarannya tentang impian untuk kembali adalah manusia. Dalam setiap tulisannya, Ghassan telah mengulas dua aspek penting dari masalah Palestina ini. Dari negeri jeruk sedih hingga para lelaki terpanggang di bawah sinar matahari dan kisah ranting mawar yang membawa mereka ke Neishabour.

Penderitaan asli Palestina dijalin ke dalam kain karya Kunfani. Penyesalan yang bertahan lama dan kerinduan yang menyakitkan akan ketekunan dan perlawanan dapat dirasakan dari baris ke baris dalam tulisannya. Mungkin ayat-ayat yang sama dari Khayyam, yang diajarkan kepadanya oleh nyonya senjata Ghassan di Haifa, menggambarkan kerinduan pahit warga Palestina yang terlantar ini:




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved