Sunday 29 November 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

Kekuatan rudal Hizbullah mampu mengusir Israel

Sumber resmi Suriah melaporkan bahwa serangan udara Israel menghantam beberapa bagian tenggara negara itu tadi malam.

Dalam laporan awal, Sana mengatakan dua tentara tewas dan empat lainnya terluka dalam serangan itu.

Laporan itu juga mengatakan bahwa wilayah Al-Sukhna di Deir ez-Zor dan Salkhad di Suwayda selatan termasuk di antara wilayah yang ditargetkan oleh Zionis.

Beberapa sumber yang dekat dengan oposisi Suriah juga mengatakan bahwa serangan udara Israel menargetkan beberapa pangkalan Iran di daerah Tel al-Hassan di provinsi Suwayda, yang semuanya disertai dengan tanggapan dari sistem pertahanan rudal Suriah. Klik disini untuk informasi lebih lanjut)

Dalam hal ini, reporter Qodsna (Kantor Berita Qods) melakukan pembicaraan dengan "Alian Al-Hindi", seorang ahli tentang isu-isu Israel, untuk menjelaskan dimensi dan tujuan di balik serangan di belakang layar rezim Zionis dan alasan untuk Amerika. 'Kehadiran dalam beberapa tindakan bermusuhan ini.

Dalam 24 jam terakhir, rezim Zionis telah melakukan serangan rudal berat di daerah-daerah Suriah. Menurut laporan media, serangan itu terjadi di daerah yang dikuasai Amerika Serikat. Menurut Anda apa tujuan para Zionis setelah serangan ini?

Rezim Zionis, terutama dalam 5 atau 10 tahun terakhir, telah mengambil posisi bermusuhan pada posisi Iran di negara-negara sahabat dan tetangga dan telah berulang kali menyerang daerah di mana Iran hadir, menjadikan ini prioritas dalam kebijakannya. Adalah.

Dan selama bertahun-tahun, ia selalu berusaha untuk mencegah pengaruh Iran di wilayah tersebut, terutama di Libanon dan Suriah, yang telah menjadi sangat penting bagi Zionis dengan kemenangan negara ini dan sekutu regionalnya di Suriah.

Saya percaya bahwa fakta bahwa Israel menyerang Suriah hari ini dan menyerang target di negara ini tidak ada hubungannya dengan kebijakan baru atau pembaruan rezim di wilayah Asia Barat. Kebijakan ini telah diberlakukan sejak berdirinya rezim pendudukan di Timur Tengah. Sudah dan akan terus dikejar. Rezim selalu berusaha untuk mengobarkan perang atrisi antara negara-negara Arab dan Islam untuk mengeksploitasi kekacauan di wilayah tersebut untuk mengkonsolidasikan keamanannya, serta untuk mengalihkan opini publik dari masalah pembebasan Palestina yang diduduki.

Saat ini, rezim pendudukan, dengan bantuan para pejabat AS, sedang mencoba untuk melawan keberadaan presiden yang menyimpang seperti Donald Trump untuk melawan pengaruh Iran di wilayah tersebut.

Selain itu, Israel dan Netanyahu sendiri berusaha menyebarkan krisis ke seluruh wilayah dan dunia ketika situasi politik di wilayah-wilayah pendudukan dan konflik antar-partai di Knesset rezim pendudukan meningkat. Poin lain adalah bahwa Trump dan sekutunya dapat membantu Israel saat ini untuk membuat orang Yahudi-Zionis kaya dan berpengaruh di Amerika Serikat untuk memilih kembali Trump sebagai presiden. Menyediakan.

Baru-baru ini, ada desas-desus bahwa pasukan tak dikenal telah memasuki wilayah pendudukan melalui wilayah perbatasan utara Israel, tetapi klaim ini belum dikonfirmasi. Apakah Anda berpikir bahwa rezim Zionis mencari alasan untuk memulai perang melawan Lebanon dengan membuat klaim seperti itu?

Selama bertahun-tahun, rezim pendudukan Israel telah mempersiapkan kemungkinan perang di Jalur Gaza atau Suriah dengan mengadakan berbagai latihan militer, membeli peralatan dan senjata dari Amerika Serikat, menciptakan kontroversi dan propaganda media, dan melakukan apa pun yang dapat dilakukan. .

Tetapi ada satu masalah, dan itu adalah bahwa Tel Aviv takut bahwa ratusan atau bahkan ribuan rudal akan dikirim ke tempat-tempat di wilayah yang diduduki seperti Haifa, Ashdod, Sedirut, dll., Karena tidak dapat menahannya; Gagasan bahwa Israel akan menghadapi rudal Hizbullah adalah mimpi buruk.

Bahkan jika Israel dapat bertahan hidup di tanah melawan pasukan Lebanon atau Suriah, mereka tentu tidak akan mampu menghadapi banjir misil Lebanon yang memiliki kekuatan ledakan yang sangat tinggi.




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved