Tuesday 2 June 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

Era Berikut Pencabutan
Embargo Senjata Iran

Oleh: A.Taghavinia

Menurut Resolusi PBB 2231, dalam waktu lima bulan, embargo senjata Iran akan dicabut dan Iran akan dapat membeli dan menjual senjata.

Ini akan menjadi awal dari peristiwa yang sangat penting dan strategis di kawasan Asia Barat, karena Republik Islam Iran telah menjadi salah satu negara paling maju dalam teknologi militer tertentu, dan negara itu akan mampu mengisi celah kelemahan baik di dalam maupun di luar. di luar perbatasan itu.

Sejarah embargo senjata Iran oleh Dewan Keamanan PBB dimulai pada 2006, ketika Iran, di bawah Resolusi 1747, dilarang membeli senjata berat seperti pesawat terbang, tank dan kapal perang, ekspor produksi senjata Iran juga dilarang.

Sejak resolusi dikeluarkan terhadap Iran, negara itu mengandalkan kekuatan domestik di beberapa industri militer penting seperti UAV dan rudal balistik, dan produksi drone udara yang sepenuhnya terlokalisasi, drone laut berbagai vas rudal serta banyak jenis kendaraan lapis baja . Iran juga berhasil melokalkan industri angkatan laut di angkatan lautnya.

Membandingkan anggaran militer Iran dengan tetangganya menunjukkan bahwa Iran telah menjaga integritas wilayahnya dan keamanan nasional aman dari ancaman dengan biaya pengeluaran terendah. Fakta ini dengan sendirinya menunjukkan bahwa strategi pertahanan negara itu memang berhasil.

Bagi sebagian orang, pertanyaannya mungkin, apa yang akan menjadi prioritas untuk pembelian peralatan militer setelah pencabutan embargo senjata Iran?

Saya percaya bahwa Iran mandiri dalam pasukan darat, terutama dalam senjata ringan dan semi-berat seperti anti-armor, peralatan militer buatan Iran juga berhasil dalam pertempuran seperti pertempuran 2006 antara Hizbullah dan Israel, perang berkelanjutan antara Yaman dan Saudi, serta perang melawan teror di Irak dan Suriah.

mengenai kavaleri kendaraan lapis baja, mengingat ancaman perbatasan barat laut dan tenggara, yang sebagian besar non-klasik, pembelian tank canggih tampaknya tidak menjadi salah satu prioritas Kementerian Pertahanan. Terutama karena Iran juga tidak memiliki niat ofensif terhadap tetangganya.

Di bidang maritim, Iran memproduksi semua jenis kapal dan perusak ringan dan semi-berat, rudal darat-ke-laut baik rudal balistik dan rudal jelajah, dan tipe permukaan-ke-permukaan, dan mempertimbangkan kemandirian relatifnya dalam kategori ini, serta mempertimbangkan keterbatasannya dalam hal ini. Alokasi anggaran tampaknya tidak masuk akal untuk digunakan untuk pembelian maritim besar.

Tapi saya percaya bahwa titik kelemahan utama Iran adalah pada angkatan udara dan jet tempurnya.

Setelah Revolusi Islam, Iran tidak lagi dapat membeli pesawat apa pun dari Barat, dan pesawat Baratnya, seperti Phantom, Tomcat, dan Tiger, rusak parah dalam perang yang dipaksakan dari rezim Saddam yang didukung barat.

Namun, Iran tetap benar-benar bergantung pada bagian-bagian dari pesawat-pesawat ini, menurut kebijakan barat untuk menjaga klien mereka bergantung pada mereka, itulah sebabnya banyak pesawatnya mendarat.

Iran terpaksa membeli pesawat terbang Timur, negara itu berhasil membeli sejumlah kecil pencegat taktis MiG-29, pembom Sukhoi 24 dan pesawat tempur F-7, yang merupakan versi MiG-21 versi Cina, yang tidak sebanding dengan teknologi canggih. jet tempur tetangganya, seperti Arab Saudi.

Namun, dengan bantuan para ahli, Iran telah mampu memasang banyak peralatan baru pada pesawat lamanya dan membuat mereka siap untuk operasi, tetapi menurut potensi ancaman dari tetangga selatan dan ancaman dari kelompok teroris baru di perbatasan timur dan barat, perlunya membeli jet tempur multi-peran terasa seiring berjalannya waktu.

Oleh karena itu, segera setelah diskusi JCPOA mengarah ke perjanjian yang ditandatangani, upaya dilakukan untuk membeli sejumlah besar kelas Sukhoi 30 SM dari Rusia, perjanjian dengan Rusia sejauh ini masih di bawah profil rendah.

Kondisi mendasar Iran untuk membeli pesawat canggih adalah merakit dan memproduksi pesawat di dalam Iran, kondisi Iran telah disetujui oleh Rusia.

Beberapa sumber militer melaporkan bahwa kedatangan Sukhoi baru di Iran pasti akan mengubah keseimbangan kekuasaan di wilayah Asia Barat demi Iran, karena Sukhoi 30 mampu persenjataan dan kemampuan manuver yang setara dengan jet tempur El-F-15 buatan Amerika. . Jet tempur F-15 digunakan oleh Saudi dan Israel sebagai jet tempur utama mereka. Jet tempur memiliki kemampuan canggih dalam pertarungan anjing udara dan kemampuan serangan darat.

Pesawat Sukhoi 30 SM buatan Rusia mampu menempuh jarak 3.000 kilometer tanpa mengisi bahan bakar, sementara itu membawa delapan ton bom dan rudal, yang merupakan masalah keprihatinan bagi Israel dan Saudi.

Karena tingginya kekuatan rudal balistik dan jelajah dan unit pesawat tak berawak Iran, kedatangan Sukhoi baru akan sangat memperkuat kemampuan ofensifnya terhadap ancaman regional, karena rezim ini memiliki sejarah besar mengandalkan diri pada industri militer barat yang dibeli.




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved