Friday 29 May 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

Pertempuran Amerika
Melawan Mukawamah

oleh: S.E Hosseini

Seorang jurubicara Koalisi Internasional di Irak mengatakan transfer pasukan AS dari pangkalan militer di Irak akan tetap berjumlah 5.200 tentara.

Berita itu dievaluasi sebagai bagian dari propaganda di Amerika Serikat untuk membujuk hadirin tentang kehadiran militer AS di Irak.

Sementara itu, ada perselisihan yang kuat atas kontroversi tersebut, yang oleh beberapa ahli digambarkan sebagai meyakinkan dan kemenangan bagi gerakan perlawanan, tetapi yang lain sebagai skenario mengerikan yang akan menelan seluruh wilayah.

Menurut para ahli, pemerintah AS menunjukkan perilaku mencurigakan di Irak setelah wabah global Virus Corona, yang telah mempengaruhi semua negara di kawasan dan dunia.

Menurut para ahli ini, meskipun semua langkah ini memiliki aspek penarikan pasukan, tetapi dengan melihat lebih dalam ke dalam tindakan ini, keseluruhan gagasan ini tidak terkait dengan intervensi Amerika dalam situasi politik domestik di Irak, tetapi pada kenyataannya itu mencerminkan upaya memperkuat pengaruh Amerika di negara ini untuk pencapaian di masa depan di masa depan.

Berita yang dipublikasikan di media, terutama di media yang dekat dengan pusat pengambilan keputusan di Gedung Putih, menegaskan kebenaran klaim ini. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Minggu, 2 April, surat kabar Israel Jerusalem Post menggambarkan langkah Washington untuk mempersiapkan Amerika Serikat untuk perang melawan Republik Islam Iran di panggung Irak.

The New York Times melaporkan bahwa Pentagon memiliki rencana rahasia untuk meningkatkan perang terhadap milisi Syiah di Irak.

Sebagai tanggapan, beberapa media Irak mengutip sumber yang mengatakan bahwa kasus Irak telah sepenuhnya diserahkan kepada CIA, dan bahwa sekarang bertanggung jawab penuh untuk memajukan rencana-rencana utama AS di Irak. Pernah.

Berita itu muncul ketika kita telah melihat kekhawatiran Washington atas situasi di Timur Tengah selama beberapa tahun terakhir.

Meskipun pengalaman menunjukkan bahwa seseorang seharusnya tidak terlalu percaya pada kata-kata dan klaim pejabat AS, perlu dicatat bahwa berbagai pejabat AS, termasuk Presiden Donald Trump sendiri, telah berulang kali menyatakan bahwa Timur Tengah bukan lagi prioritas Washington. Belum lagi minyak di wilayah Teluk Persia, kata mereka.

Bagaimanapun, fakta bahwa kedutaan AS telah ditutup atau bahwa kehadiran militer AS di Amerika Serikat menurun akan menjadi jelas seiring waktu.

Hubungan gerakan ini dengan prevalensi korona, mengingat globalisasi virus di satu sisi dan kondisi kuasi yang terkontrol dari penyakit di Irak di sisi lain, tidak dapat dianggap sebagai alasan yang bagus.

Menurut para ahli keamanan Irak, evakuasi beberapa pangkalan militer AS, terutama di bagian barat negara itu, yang merupakan persimpangan sumbu perlawanan di Suriah dan Irak, bertepatan dengan penyebaran sistem pertahanan Patriot.

Kebetulan peristiwa dengan penunjukan Adnan al-Zurfi sebagai Perdana Menteri Irak, yang ditentang oleh sejumlah besar faksi Syiah Irak, serta ancaman serangan udara berulang dan serangan rudal terhadap kelompok milisi Syiah, menambah ambiguitas .

Sementara itu, beberapa jam setelah tweeting, Adnan al-Zurfi berbicara tentang perlunya membantu Iran menangani pecahnya korona di negara itu, ketika Amerika Serikat berhadapan dengan tetangganya, Republik Islam Iran, dan umpan balik negatifnya pada politik. , situasi ekonomi dan keamanan di Irak. Entah bagaimana mengulangi analisis Jerusalem Post.

Namun, rencana lengkap Amerika ini belum terungkap, dan tidak jelas seberapa jauh Gedung Putih akan pergi dari hype media yang tersebar luas ini, dan sejauh mana tindakan ini bertentangan dengan keinginan rakyat Irak? Tetapi kinerja Gedung Putih selama beberapa hari terakhir telah menunjukkan bahwa Adnan al-Zurfi adalah satu-satunya atau setidaknya satu dari pemenang terakhir dalam proyek tersebut.

Apa tujuan dari rencana pemerintah AS untuk proyek ini, dan mengapa begitu mendesak untuk melakukannya dalam konteks saat ini?

Apakah itu mencari perang psikologis bersama tekanan kesehatan dan medis di Irak dan sisa dari poros perlawanan?

Apakah evakuasi pangkalan AS dalam bentuk persiapan untuk konfrontasi langsung dengan poros ini akan berhasil pada malam pemilihan presiden Donald Trump?

Akankah kesuksesan ini dicapai melalui perjanjian pasca-koroner di wilayah ini?

Atau kita seharusnya melihat gelombang besar perang dan konflik di puncak masalah korona kawasan itu.

Ini dan banyak pertanyaan lainnya akan dijawab seiring waktu.




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved