Thursday 9 April 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

Perayaan pembukaan Kedutaan Besar Palestina di Teheran

19 Februari adalah peringatan pembukaan kedutaan besar Palestina di Teheran yang juga, pertama di Dunia. Pada 19 Februari 1979 sekelompok tokoh senior Revolusi Islam tiba di bekas kedutaan Zionis dan secara resmi menyerahkan kedutaan kepada pemilik aslinya selama kehadiran Yasser Arafat, pemimpin gerakan Fatah dan kepala Organisasi Pembebasan Palestina.

Tindakan Iran ini pada waktu itu mengungkapkan cakrawala ide-ide Revolusi Islam untuk masyarakat Islam dan tolok ukur yang jelas dari prioritas kebijakan luar negeri Revolusi Islam. Pada awal gerakan revolusioner dan Islamnya, bangsa Iran, bersama dengan pemimpinnya yang terhormat, Imam Khomeini, telah menekankan keinginan kuatnya untuk menentang keberadaan Israel dan pembebasan Palestina dari pendudukan, menyusul kemenangan revolusi. Langkah pertama dalam menyatakan Israel tidak bisa dikenali adalah mengusir rezim Zionis dari Iran dan menutup kedutaannya. Akhirnya delapan hari setelah kemenangan revolusi Islam, Kedutaan Besar Palestina Pertama di dunia dibuka di dalam Iran.

 

Pembentukan Kedutaan Besar Palestina di Teheran adalah langkah formal dan praktis pertama Iran dalam mendukung negara Palestina, menandakan pendekatan Iran di masa depan untuk perkembangan regional dan internasional. Analis percaya bahwa langkah Iran sebenarnya mengarah ke perubahan serius dalam persamaan Palestina, dan membawa komunitas Palestina dan negara-negara di kawasan itu ke fase baru harapan untuk istirahat dari dominasi Zionis dan arogansi global yang penuh harapan.

 

Sebelum Revolusi Islam, tidak ada harapan pembebasan Palestina dari pendudukan dan tidak ada harapan untuk memusnahkan Israel. Bahkan kelompok sayap kiri Palestina yang bertempur dengan Israel, meskipun sejalan dengan kebijakan idealis, berusaha untuk membebaskan tanah air mereka, tetapi secara praktis mereka tidak berharap untuk pemenuhannya dan hanya berusaha untuk menyerang Israel dan mendapatkan konsesi. Dari sisi lain, negosiasi dengan Zionis dimulai oleh Organisasi Pembebasan Palestina, yang, menurut Hani al-Hassan, seorang pemimpin gerakan Fatah, awalnya dimulai secara diam-diam pada 1960-an.

 

Para ahli percaya salah satu alasan perjanjian Oslo dengan PLO pada tahun 1993 adalah hubungan bersejarah organisasi tersebut dengan rezim Zionis, yang telah mengakibatkan kepergian banyak fondasi ideologis kaum kiri Palestina.

 

Poin penting dalam hubungan ini adalah pandangan para pemimpin Revolusi Islam dan komunitas revolusioner Iran tentang masalah Palestina. Seorang revolusioner Iran memandang Palestina sebagai upaya keagamaan dengan keyakinan kuat akan janji-janji ilahi. Sebuah janji yang menekankan akhir Israel sementara pada saat yang sama memenuhi kehendak Tuhan untuk akhir Israel dan membebaskan bangsa-bangsa dari hasutan Zionis (korupsi bangsa Israel) berdasarkan pada pembentukan poros perlawanan yang digunakan untuk menafsirkan Lena.

 

Oleh karena itu, para pemimpin sistem Islam, menurut perintah Imam Khomeini (RAH), membentuk sebuah organisasi sejak awal sehubungan dengan tujuan regional Iran dengan fokus Palestina, awalnya disebut Pengawal Revolusi, dan kemudian dengan pembentukan angkatan laut, udara dan pasukan darat. Korps Pengawal Revolusi Islam juga dibentuk sebagai kekuatan keempat di bawah nama Pasukan Quds dan memperluas kegiatannya dengan fokus Palestina.

 

Tentu terlihat bahwa banyak ahli jika sebelum Revolusi Islam pemenuhan janji Allah dalam kaitannya dengan Palestina di Surah Bani Israel (para tawanan) mengatakan, "Vqzyna bagian dari Israel Fi Book Ltfsdn di bumi Mrtyn Vltln Lva Kabira Faza Ja 'Lena Bada Vlahma Bsna menjanjikan perdamaian Fjasva bass ekstrem pertama selama Aldyar mineral Vda Kemudian Rddna Anda untuk mempercepat Mfvla yaitu al-kura Al Vamddnakm Bamval Vbnyn yang paling Vjlnakm Feira pasti Hsntm Hsntm Vlytbrva meter pertama Lva Ttbyra yang kita "tahu sangat tidak mungkin, sekarang diyakini bahwa realisasi janji ini sudah sangat dekat dan benar-benar dimulai. Ini karena langkah Iran untuk membentuk Pasukan Quds dan untuk beroperasi di tingkat regional telah memunculkan pembebasan Palestina.

 

Di Palestina, pasukan perlawanan Palestina kini telah menjadi kekuatan yang tangguh berdasarkan doktrin Islam dan revolusioner, bukan pada sisi kiri dan material, dan telah menciptakan keseimbangan militer dan keamanan terhadap musuh Zionis. Hizbullah Libanon juga telah dibentuk dengan prioritas oposisi terhadap Israel di Libanon dan sekarang merupakan kekuatan yang kuat tidak hanya di tingkat Lebanon tetapi juga sebagai kekuatan regional yang kuat. Pemerintah Suriah, meskipun sudah delapan tahun berperang dengan tentara dan Jaish al-Watani, sama-sama didefinisikan dan sangat mampu melakukan perlawanan. Tentara Irak dan milisi al-Shaba'i juga merupakan kekuatan yang kuat yang, dalam arti komandan perlawanan yang berpusat pada martir, Haj Qass




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved