Monday 1 June 2020 
qodsna.ir qodsna.ir

Johnson Adopsi
kebijakan radikal
hadap Dunia Islam
Sesudah Brexit

Seyed Mostafa Khosh Cheshm

Salah Satu Sesi yang disebut sebagai Dampak pemilihan Inggris terhadap kebijakan Timur Tengah di dunia barat diadakan di Markas Besar Bidan untuk Ketegasan Rakyat Palestina, dengan kehadiran Seyed Mostafa Khosh Cheshm dan Reza Bagheri, keduanya sebagai analis. dan tokoh-tokoh akademis.

 

Di awal sesi, Dr. Khosh Cheshm, Pemimpin Redaksi di Fars News Agency, profesor universitas dan analis hubungan internasional, berbicara tentang konsekuensi pemilihan Inggris bagi masyarakat adat dan non-adat, dengan mengatakan bahwa kebijakan Inggris selama ini telah telah tunduk pada kepatuhan AS. dalam beberapa tahun terakhir, terutama sejak Donald Trump berkuasa di Amerika Serikat salah satu kebijakan yang telah ditempuh Inggris sejauh ini adalah untuk sepenuhnya mematuhi kebijakan domestik dan luar negeri AS dalam hal ini Inggris mulai melarang imigran warna (terutama Asia) untuk melakukan perjalanan ke Kerajaan.

 

Dia menambahkan: "Di negara-negara seperti Inggris, beberapa kebijakan publik menipu diselenggarakan seperti 'mendapatkan kedaulatan di perbatasan, mengusir imigran dari Uni Eropa dan untuk mengambil keuntungan dari negara-negara tetangga,' kebijakan menipu menarik diam suara-suara kritik terhadap analisis ekonomi dan memimpin negara ke referendum. "

 

Dia melanjutkan: “Konsekuensi meninggalkan Uni Eropa dipelajari dengan hati-hati di dalam Parlemen Inggris, dan hasil penelitian benar-benar membuktikan bahwa konsekuensinya secara langsung akan berdampak negatif pada perekonomian, ini berarti dengan penurunan ekonomi Inggris negara akan lebih bergantung pada AS, dan tidak diragukan lagi itu harus lebih sesuai dengan kebijakan AS. "

 

Khosh Cheshm menjelaskan: “Brexit akan memimpin Inggris ke dalam kontroversi yang akan muncul dengan Skotlandia serta Irlandia. Karena setelah Brexit Skotlandia tidak akan lagi berbagi perbatasan dengan Uni Eropa dan membuat perbatasan bersama antara Skotlandia dan UE akan menyebabkan kekacauan politik yang lebih besar. ”

 

"Selain itu, dengan pembayaran bea cukai di Skotlandia, ekonomi Inggris akan mengalami pemogokan besar dan kekacauan akan mendominasi antara kedua belah pihak karena sengketa kedaulatan. Inggris Raya akan terjerumus dalam perselisihan domestik, dan mungkin dalam sepuluh tahun ke depan tidak ada yang sebesar Inggris yang tersisa. ”Dia menambahkan.

 

Profesor universitas ini lebih lanjut menjelaskan kesamaan kepribadian Boris Johnson dan Donald Trump dan berkata: "Mereka berdua memiliki kebijakan anti-imigrasi, sementara Inggris semakin dekat dengan Brexit dan menjadi lebih tergantung pada AS, Johnson akan lebih lanjut mengeluh kebijakan Trump dan kebijakan anti-imigrasi, meskipun saat ini sedang dalam proses oleh administrasi Johnson, dan oleh karena itu tekanan maksimum akan menargetkan orang-orang kulit hitam kebanyakan imigran dan bahkan Muslim. ”

 

Dia menyimpulkan: “Untuk lebih jauh menguraikan kebijakan anti-Islam Boris Johnson dan partai politiknya, kita harus merujuk pada dukungan partai ini terhadap kepentingan Israel, termasuk kebijakan anti BDS dan mengakui al-Quds sebagai ibukota Israel serta mengakui Kedaulatan Israel atas Dataran Tinggi Golan Suriah. "




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved