Tuesday 22 October 2019 
qodsna.ir qodsna.ir

Bagaimana Strategi
Kejatuhan pragmatis
Israel berkembang?

Oleh: A.Ruhollahzad

13 tahun telah berlalu sejak Lebanon maju atas Israel dalam perang 33 hari, perang yang bukan hanya kemenangan bagi Lebanon tetapi juga merupakan kemenangan bagi Palestina dan seluruh gerakan perlawanan di kawasan itu.

 

Perang itu merupakan lampu hijau dari negara-negara barat & rezim Arab ke rezim Israel untuk menggunakan segala cara yang untuk menyerang Libanon. Israel berusaha mencapai hal-hal berikut:

 

1- Untuk sepenuhnya memusnahkan infrastruktur gerakan perlawanan

2- Untuk menghapus pikiran utama gerakan perlawanan seperti pemimpin dan komandan

3- Menghancurkan senjata perlawanan

4- Untuk menarik masyarakat Lebanon melawan Hizbullah

5- Untuk mengubah medan perang dari Libanon ke Suriah dan Iran

6- Penghancuran Perlawanan secara total di wilayah tersebut

 

Sebagai hasil dari perang 33 hari, Israel gagal mencapai salah satu dari tujuan di atas, dan rezim harus mengusulkan gencatan senjata sementara Hizbullah maju dalam perang. Banyak pakar dan analis internasional mengakui bahwa Israel kalah perang dan awal kekalahan lebih lanjut.

 

Beberapa ahli lain menganalisis kekalahan Israel ini, sebagai awal hingga akhir Israel. Israel gagal dalam banyak strategi domestik dan regional lainnya. Itu juga merupakan momen unik bagi rezim yang menangani hampir 1 juta pemukim yang meninggalkan rumah mereka di wilayah pendudukan Utara ke wilayah selatan.

 

Gerakan itu memulai keprihatinan yang lebih besar, itu menunjukkan peringatan kepada para pejabat rezim bahwa ada potensi besar bahwa banyak warga Israel akan mengevakuasi tanah yang diduduki dalam perang yang akan datang.

 

Sudah 13 tahun berlalu sejak perang 33 hari, Israel telah kehilangan kekuatan pencegahan terhadap Hizbullah. Pada peringatan 13 tahun kemenangannya, sekretaris jenderal Hizbullah mengatakan: perlawanan berhasil maju melawan musuh dalam perang 33 hari dan dampak kemenangan ini masih ada atas musuh.

 

Para pejabat Israel dalam KTT Herzliya yang diadakan baru-baru ini mengakui bahwa kelompok-kelompok perlawanan telah maju secara besar-besaran melawan Israel dan menurut para pejabat, mereka tidak dapat memenangkan perang melawan kelompok-kelompok perlawanan tanpa dukungan internasional. Perkembangan terakhir khususnya meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran dan mundurnya kekuatan barat dari opsi militer terhadap Iran adalah contoh nyata bagi warga Israel bahwa bahkan opsi ini tidak akan berhasil untuk mereka.




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved