Wednesday 17 July 2019 
qodsna.ir qodsna.ir

Tekanan&Diskusi
Impian Amerikauntuk
Membuat Iran
Menyerah

Oleh: Ruhollahzad

Ketika Trump berada di Jepang, dia menyatakan bahwa dia tidak mengejar perubahan rezim di Iran, dan semua keinginan Amerika dari Iran adalah untuk memastikan Iran tidak akan pernah memiliki senjata nuklir, dan untuk ini Amerika siap untuk memulai diskusi dengan Iran tanpa prasyarat, berdasarkan hal ini, Perdana Menteri Shinzo Abe dijadwalkan untuk melakukan perjalanan ke Iran dan bertemu para pejabat Iran untuk meyakinkan mereka untuk menerima tawaran itu dan memulai diskusi dengan Washington lagi.

 

Masalah ini kemudian diikuti oleh banyak kritik di dalam komunitas Iran, Amerika, dan internasional. Di dalam Amerika, kaum demokrat percaya keputusan Trump yang tidak stabil terhadap Iran membuat dampak negatif pada reputasi AS secara internasional, tetapi Partai Republik mendukung sikap presiden mereka terhadap Iran Talks, dengan mengatakan bahwa, pertunjukan itu adalah bagian dari rencana yang lebih besar yang membuat pengalihan perhatian di Iran, yang menghancurkan persatuan mereka dan kekuatan defensif dan hasil dari pengalihan politik di Iran harus memilih antara perubahan rezim atau mentolerir lebih banyak tekanan ekonomi. Berdasarkan hal ini, tidak ada perubahan dalam kebijakan tekanan Trump terhadap Iran.

 

Di Iran ada tempat tanda tanya apakah akan mempercayai Amerika lagi, karena telah menandatangani perjanjian nuklir sebelumnya yang dikenal sebagai JCPOA, atau menolak tawaran itu. Dalam hal ini kita tidak boleh lupa bahwa, kebijakan anti-Iran Amerika telah mencapai sebagian besar sejak pemerintahan Trump, beberapa di antaranya tercantum di bawah ini:

 

1-Larangan pejabat Iran dari bepergian ke Amerika

2-Menerapkan batasan untuk paspor yang telah melakukan perjalanan ke Iran, yang merendahkan pendapatan pariwisata Iran.

3- Keluar dari JCPOA

4-memulihkan sanksi yang dihapus pada Iran

5-Menerapkan sanksi lebih jauh lebih kuat terhadap Iran

6-Menghina bangsa Iran dengan menyebut mereka Teroris

7-Merekrut IRGC negara di dalam daftar grup Teroris

8-setting sekitar 12 prasyarat yang mencela Iran

9-Menyebutkan nama Iran sebagai ancaman nomor satu bagi kawasan itu

10-Menghindari kegiatan bank internasional dengan Iran

11-Interupting dalam masalah domestik Iran dan memimpin kekacauan di dalam negeri

12-Mendukung aksi terorisme terhadap kepentingan Iran

13-Mendukung kelompok teroris MKO yang bertanggung jawab atas kematian 20.000 orang Iran

14-Memberikan dukungan untuk kegiatan teroris terhadap kepentingan dan pasukan Iran di Suriah

15-Dukungan atas serangan terhadap kepentingan Iran di Irak, Termasuk serangan terhadap konsulat Iran di Basra

16-Menahan warga Iran di AS

17-Perampasan aset dan akun internasional Iran

18-Upaya untuk meloloskan RUU anti-Iran di Dewan Keamanan PBB

19- Ancaman terhadap invasi Militer

20-Upaya melemahkan kemampuan pertahanan Iran dan mencegah kekuatannya

21-Membuat gudang senjata dengan menjual senjata ke Israel dan Saudi atas dasar Iranophobia yang salah

22-Membuat, mendirikan, melatih dan mempersenjatai kelompok-kelompok teroris melawan Iran, di wilayah tersebut

Dukungan 23-Konsisten terhadap rezim ilegal Israel, yang merupakan ancaman bagi perdamaian regional

24-Mendukung rezim Arab yang mendukung aksi terorisme Takfiri, (Bahrain & Saudi)

25-Dukungan untuk invasi koalisi Saudi melawan Yaman, yang berusaha untuk membangun dominasi atas selat Bab-al-Mandab dan laut merah negara

26-Membebankan krisis keuangan yang besar atas ekonomi Iran dengan menerapkan sanksi secara global

27-Mentransfer teroris yang tersisa di Irak dan Suriah ke Afghanistan untuk menjaga rasa tidak aman di perbatasan Iran.

28-Menindaklanjuti untuk membawa kesepakatan abad ke kemajuan rencana yang menguntungkan Israel dan menentang Palestina dan kepentingan dunia Islam.

 

Sejarah telah mencatat lebih banyak ancaman dan konspirasi dari Washington terhadap negara Iran, dengan memiliki pandangan yang adil kepada semua, yang dapat kita simpulkan adalah bahwa, masalah antara Iran dan AS bukanlah kurangnya dialog tetapi dinilai karena Amerika tidak pernah setia pada komitmennya dan memang AS tidak bisa dipercaya di mata Iran.




Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved