Monday 15 April 2024 
qodsna.ir qodsna.ir

Velayati: "Kesepakatan Abad" gagal

Seminar Global para Persatuan Penerbit dan Penulis Pro-Moqawama dan Perlawanan dimulai dengan pidato Dr. Velayati, Sekretaris Jenderal Lembaga Kebangkitan Islam.

Menurut laporan Kantor Berita Qods (Qodsna) Seminar Global para Persatuan Penerbit dan Penulis Pro-Moqawama dan Perlawanan dimulai dengan pidato Dr. Velayati, Sekretaris Jenderal Lembaga Kebangkitan Islam.

 

Dr. Velayati, sekretaris jenderal Lembaga Kebangkitan Islam, pada awal pidatonya menjelas tentang peran kelompok-kelompok perlawanan dalam menghadapi persekongkolan musuh dan tugas penting para penulis dan penerbit dalam pencerahan atas konspirasi AS dan pendukungnya di wilayah tersebut.

 

Dia memeriksa cara-cara pendekatan front perlawanan dan berkata: "Kebijakan AS terhadap front yang kuat ini adalah untuk menemukan wacana kompromi, untuk menciptakan hambatan besar di depan pertumbuhan gerakan resistensi di kawasan untuk menjamin keamanan Rezim Zionis, mereka menggunakan perang proksi untuk mengubah konfrontasi Islam-Zionis ke dalam perang Islam-Islami. Dalam pandangan umum, kebijakan AS melawan kekuatan gerakan perlawanan bisa menjelaskan sebagai tiga langkah tekanan, negosiasi dan mengambil keuntungan, mengingat itu, tidak akan ada prestasi kecuali dengan menerima tuntutan mereka dan menyerahkan diri kepada mereka.

 

Dia juga berkontribusi pada peran penting para penulis dan penerbit, menambahkan: "Tentu saja, peran penulis dan penerbit yang entah bagaimana terkait dengan front perlawanan dianggap penting untuk menginformasikan opini publik tentang orang-orang di wilayah tersebut dan dunia dengan mengekspos niat, tujuan dan kebijakan Amerika Serikat dan rezim Zionis di wilayah ini, kinerja ini mampu mencegah penerapannya.

 

Dia terus menggambar garis besar posisi Suriah, Irak dan Yaman sebagai bagian dari gerakan perlawanan, menambahkan bahwa: "semua rencana dan konspirasi ekstrimis Takfir, Amerika, dan iblis ekstremis didasarkan pada jatuhnya Suriah untuk meruntuhkan kohesi geografis dan budaya dari gerakan perlawanan, sehingga mereka dapat menghilangkan kelompok-kelompok perlawanan, kemampuan dan dukungan mereka, untungnya, langkah-langkah cerdas para pemimpin perlawanan terutama Pemimpin Tertinggi (Ayatollah Khamenei), konspirasi ini gagal misi dan sebagai gantinya semuanya menghasilkan sebaliknya, ekstrem Takfiri dan pendukungnya, bersama dengan kebijakan yang diadopsi, mengalami kekalahan menyakitkan yang menyebabkan kemenangan yang menentukan dan penguatan gerakan mukawamah, sehingga kita dapat mengklaim hari ini bahwa gerakan perlawanan lebih kuat dari waktu lain dan juga lebih efisien. Prestasi dan kemenangan ini harus diinformasikan kepada opini publik.

 

Dr. Velayati juga mengejar tujuan dari kebijakan-kebijakan ini dan menekankan: kebijakan dari koalisi Zionis, Arab dan Barat adalah menghilangkan kapasitas manusia, keuangan, logistik, infrastruktur dan ideologi dari front perlawanan dan melemahkan dan menghancurkan negara-negara Islam untuk memastikan keamanan rezim Zionis, Ini adalah untuk mempertahankan dominasi kekuatan-kekuatan dunia, lebih dari sebelumnya, pada semua sumber daya dan kekayaan negara-negara Muslim.

 

Mengacu pada plot dalam masalah Palestina, yang telah meningkat selama beberapa bulan terakhir oleh pemerintahan Trump, dia menekankan: "Skenario Kesepakatan Century, telah gagal mencapai pencapaian apa pun."

 

Menurut laporan itu, Dr. Hussein Akbari, kepala Pusat Studi dan Penelitian Majelis Dunia Islam, dan Nasser Abu Sufiar, perwakilan Gerakan Jihad Islam Palestina, juga akan membuat pernyataan mereka dalam seminar tersebut.

 

"Masalah Palestina sangat penting, tetapi masalah ini tidak di atas negara-negara Islam, beberapa negara Islam penting seperti Arab Saudi, tidak hanya tidak menganggap masalah Palestina sebagai prioritas utamanya, tetapi berusaha untuk menghilangkannya dengan bantuan Amerika Serikat dan rezim Zionis. " kata Nasser Abu Sharif, perwakilan gerakan Jihad Islam Palestina di Teheran.

 

Dia mengatakan: "menurut jalan Islam, perlawanan dalam garis Islam, plot Zionis adalah korupsi, dan mereka yang ingin melawan plot ini harus menjadi hamba Tuhan yang baik dan memiliki kemampuan dan kekuatan untuk mengambil alih plot Zionis."

 

Abu Sharif menyatakan: "Zionis memiliki banyak uang dan kekuasaan, mereka memiliki tenaga kerja yang sangat baik dan posisi penting di Amerika Serikat, mereka memiliki pusat media dan pusat penelitian yang penting di dunia, dan memiliki pengaruh yang baik pada ekonomi keuangan dunia. struktur Itu wajar bahwa mereka yang mendukung mereka memiliki kekuatan besar dan nasib baik. "

 

Perwakilan Gerakan Jihad Islam Palestina mengatakan: "Mereka yang dipengaruhi oleh rezim Zionis dan menormalkan hubungan mereka dengan mereka berada di luar lingkaran Islam."

 

Perwakilan gerakan Jihad Islam Palestina di Teheran, melanjutkan: "Mereka yang berusaha untuk menormalkan hubungan mereka dengan Zionis sedang mengejar ide jahat."

 

"Hadiah Nobel itu penting dan harus dipertimbangkan, yang tidak memberi orang yang sah," kata Abu Sharif.

 

Dia melanjutkan: Pada tahun 1980 Hadiah Nobel diberikan kepada Jimmy Carter, Anwar Sadat, dan Begin of Israel, masing-masing dari mereka memiliki peran besar untuk koalisi dengan Israel.

 

Pada akhir Jihad Islam Palestina, perwakilan Jihad Islam Palestina menyatakan: "Oleh karena itu, kita harus memberikan penghargaan pada tingkat yang sama untuk menghargai para bangsawan dari front perlawanan."

 

Setelah sesi tersebut, Ali Zarei Najafdari, sekretaris jenderal Asosiasi Dunia Penerbit Muslim, mengatakan: "Saya senang berada di antara para pemikir dunia Islam. Kami dihadapkan dengan tantangan serius di dunia Muslim, dan mungkin kita dapat mengatakan bahwa masalah utama dunia Islam saat ini adalah bahwa kita tidak mengenal penulis dan penerbit satu sama lain dari dunia Islam, elit Muslim tidak saling mengenal.

 

Bukan hanya mereka tidak saling mengenal, tetapi mereka menetralisir aktivitas masing-masing juga.

 

"Saya berbicara dengan banyak penerbit Muslim berdasarkan tanggung jawab saya, dan saya telah menyentuh masalah ini dengan seksama. Jika Anda menghadiri pertemuan internasional, Anda akan menemukan bahwa ada non-sintaksis antara penerbit Barat. Ada tumpang tindih di antara mereka, tetapi sebaliknya ke dunia Islam, bukan hanya tumpang tindih ini tidak ada, tetapi kita juga melihat bahwa aktivitas satu sama lain terkadang dinetralisir.

 

Sekretaris Jenderal Persatuan Penerbit Muslim mencatat pengalamannya dalam hal ini, menambahkan: "Dalam dekade terakhir, kami mulai memikirkan masalah ini untuk berkenalan dengan penerbit Muslim dan, sebagai hasilnya, penerbit Muslim pertama 'KTT dengan tamu tamu Dari 31 negara, yang terjadi pada tahun kedua tahun ini pada tahun 1991, Asosiasi Penerbit Muslim Dunia. Kedalaman pengasingan antara penerbit dan penulis dunia Muslim lebih dari yang kami rasakan. , kami menemukan bahwa penulis dan penerbit sendiri tertarik untuk saling mengenal satu sama lain.

 

Zarei Najafdari, mengacu pada tiga sudut pandang tentang status publikasi dunia Islam, mengatakan: Satu pandangan adalah bahwa publikasi Barat telah begitu maju sehingga tidak dapat dicapai. Pandangan lain adalah bahwa jika kita bergerak, kita dapat mencapai publikasi Barat sekali. Dengan penyelidikan, kami sampai pada kesimpulan bahwa ada titik ketiga bahwa dunia Islam tidak hanya dapat bergerak ke dunia Barat, tetapi juga dapat bergerak maju tetapi memiliki kondisi.

 

Dia menambahkan: "Kondisi pertama adalah yang kami inginkan; jika tidak, kami akan menyediakan perangkat keras untuk mencapai puncak ini." Kondisi ketiga adalah bahwa para intelektual dunia Muslim dan mereka yang peduli akan bekerja pada isu-isu dunia Islam. Dengan mematuhi kriteria-kriteria ini, kita dapat, sebagai tambahan untuk mencapai publikasi dunia Barat, mendorong ke depan.

 

Zarei Najafdari mengingatkan: Kita sekarang harus melangkah ke arah ini. Simpati yang telah diadakan hari ini adalah langkah ke arah ini yang bisa dibodohi.

 

Sebagai tindak lanjut dari pertemuan tersebut, seorang wakil kelompok perlawanan Yaman mengatakan bahwa beberapa negara Arab tidak menganggap Palestina sebagai salah satu masalah dan prioritas mereka sendiri.

 

Dia menekankan bahwa kita harus selalu memenangkan perasaan bahwa kita akan menang, mengatakan bahwa Palestina membayar banyak slogan dengan membebaskan slogan.

 

Perwakilan dari kelompok perlawanan Yaman mengatakan: "Kami berdiri sebagai kelompok perlawanan di Yaman sampai tetes darah terakhir, dan kami bahkan tidak akan berhenti sejenak dari slogan" Kematian ke Amerika "dan" kematian ke Israel, "dan kami melihat jelas bahwa para pemikir dan media Yaman telah meningkatkan kegiatannya untuk mendukung Palestina menyusul invasi rezim terhadap Gaza.

 

"Kita semua tahu bahwa tidak ada perbedaan antara Amerika Serikat dan Amerika Serikat dalam membunuh orang-orang Yaman," katanya.

 

Perwakilan dari kelompok-kelompok perlawanan Yaman mengatakan bahwa Republik Islam Iran, yang merupakan tanah dari Velayat-e faqih, bertindak di jalan Imam Ali, dan bahwa Shalla akan berhasil. Tentu saja, dalam perjalanan perlawanan, kita membutuhkan pekerjaan media yang koheren yang harus memiliki tujuan dan bijaksana. Meskipun dimungkinkan, musuh dengan propaganda akan berdampak pada moral bangsa kita, tetapi kemenangan Shallah adalah milik kita.

 

Dr Hossein Akbari, kepala Pusat Studi dan Penelitian di Majelis Kebangkitan Islam Dunia, mengatakan pada awal pidatonya: "Kami hidup dalam situasi di dunia saat ini yang mengatur ancaman mendasar dan serius dari masa lalu di bawah judul ekstremisme terhadap kemanusiaan, dan khususnya dunia Muslim. " Di jantung dari sikap ini, ada pandangan ekstremis dan rasis dari rezim perebutan Zionis.

 

Pandangan nubuat berdasarkan pandangan khusus mereka sendiri tentang prinsip-prinsip yang disebut orang percaya Israel adalah bahwa mereka tidak ada, dan tanah ini adalah tanah suci, dan orang-orang non-Yahudi tidak seharusnya ada di wilayah ini (Palestina) , karena mereka sendiri Mereka menganggap orang-orang yang unggul dan di masa depan dunia harus di bawah kendali mereka. Menurut pandangan mereka, mereka percaya penyelamat akan segera muncul, dan pembentukan Israel adalah pengantar untuk kemunculan ini.

 

Dia melanjutkan dengan mengatakan: "Oleh karena itu, atas dasar kutipan mereka, yang mereka sebut di buku-buku suci, mereka percaya bahwa mereka harus membunuh orang lain untuk menjamin kelangsungan hidup mereka." Pemikiran dan visi masa kini memiliki instrumen di dunia yang telah menyebabkan dominasi global mereka. Dominasi media global. Saat ini, lobi Zionis di Amerika Serikat telah menjadi pasif dari strategi dan kebijakannya sendiri, yang secara jelas dinyatakan dalam pernyataan semua presiden Amerika dari literatur ini. Itu bisa dilihat. Mereka percaya bahwa untuk mewujudkan kemenangan ini, Israel harus bekerja dan prioritas utama dari kebijakan luar negeri AS adalah sama untuk semua waktu. Pandangan fundamentalis dan ekstremis di antara beberapa pemimpin Amerika Serikat didasarkan pada keyakinan bahwa mereka sendiri adalah perwakilan Tuhan dan bahwa mereka harus bekerja untuk mencapai pandangan yang sama oleh Zionis. Strategi membela kepentingan rezim perampas adalah prioritas kebijakan luar negeri AS dan Amerika Serikat sendiri telah menerima untuk membela rezim Zionis. Oleh karena itu, ada pemikiran di antara banyak yang, dalam hal ini, harus bernegosiasi dengan rezim Zionis karena keunggulan teknologi dan kekuasaan, dan dalam negosiasi, menggunakan struktur hak asasi manusia, kita bisa disebut "hak-hak rakyat Palestina" disediakan dengan cara yang akan terlihat seperti fatamorgana. Spesies dan kesalahan. Pandangan seperti itu berasal dari kurangnya keakraban dengan sifat rezim Zionis.




Related Contents

Tak Bisa Cegah Islamisasi Eropa, AfD Ancam Dexit

Tak Bisa Cegah Islamisasi Eropa, AfD Ancam Dexit

Partai sayap kanan paling berpengaruh di Jerman, Partai Alternatif untuk Jerman, AfD mengancam untuk mendorong apa yang mereka sebut Dexit (keluarnya Jerman dari Uni Eropa) jika UE tidak mengembalikan kedaulatan nasional anggotanya dan tidak mencegah "Islamisasi Eropa".

|

Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved