Saturday 24 February 2024 
qodsna.ir qodsna.ir

Sesi Berjudul "Skenario Zionis Timur Tengah, Kesepakatan Abad Dua Konvensi" diadakan

Sebuah sesi berjudul sebagai skenario Amerika-Zionis untuk Timur Tengah dari Kesepakatan Abad ke konvensi ganda diadakan pagi ini di markas Qods News Agency di Teheran.

Seperti yang dilaporkan oleh Kantor Berita Qods (Qodsna), sebuah sesi berjudul "Skenario Amerika-Zionis untuk Timur Tengah Baru dari Kesepakatan Abad hingga konvensi ganda" diadakan pagi ini di markas Kantor Berita Qods di Tehran dengan kehadiran anggota Parlemen Iran, aktivis dan reporter media pro-Palestina.

 

Javad Karimi Ghodusi anggota Keamanan Nasional dan Kebijakan Luar Negeri Majelis Permusyawarat Islam Iran, mengenai rencana timur tengah baru dari lobi AS-Zionis mengatakan: "rezim imperial Amerika dan Israel berencana untuk mengambil alih seluruh wilayah dengan berbeda alat-alat dari menciptakan rezim monarki, memasok teroris atau bahkan menjatuhkan sanksi, tetapi mereka gagal melakukannya karena kekuatan gerakan perlawanan yang menciptakan hambatan besar terhadap konspirasi ini. Front perlawanan memajukan wilayah operasinya begitu banyak sehingga sekarang rezim Zionis khawatir tentang keberadaannya; sementara itu gerakan perlawanan membawa garis depan lebih dekat ke perbatasan wilayah yang diduduki dan menempatkan eksistensi Israel dalam bahaya."

 

Dia melanjutkan: "Penyebab Palestina adalah salah satu masalah tertua di Timur Tengah, wilayah ini secara geografis di mana barat dan timur berbagi garis perbatasan. Rezim tirani imperialis menciptakan rezim Zionis untuk membuat hal-hal rumit di wilayah ini untuk memajukan kepentingan mereka. ”

 

Dia menambahkan: "Di zaman modern ini mereka telah menciptakan kelompok politik yang tidak stabil di Palestina yang tidak hanya mereka berdiri untuk hak-hak rakyat Palestina tetapi mereka berdiri untuk kepentingan Zionis, hak kembali dari Palestina tidak dibela dan banyak lainnya hak. "

 

Setelah pidatonya, Ruyvaran, seorang ahli kebijakan timur tengah dan seorang aktivis pro-Palestina memulai pidatonya dengan menyebutkan perjanjian Balfour dan mengatakan: "Perjanjian Balfour terjadi karena kekhawatiran dari kebangkitan dan peningkatan Islam."

 

Pakar itu menjelaskan: “Mereka menciptakan Israel untuk melanjutkan kolonialisme mereka di wilayah itu untuk memperlambat gerakan dan revolusi Islam. Mereka memperluas lahan rezim Zionis dan memberi mereka semua alat yang diperlukan dari senjata klasik hingga senjata nuklir serta dukungan politik dan keuangan. ”

 

Dia menambahkan: "Revolusi Islam Iran adalah titik klimaks, sebelum revolusi Islam Iran di barat berpikir bahwa Israel mampu mengendalikan seluruh wilayah."

 

Dia melanjutkan: “Pandangan revolusioner Islam Iran menyebutkan masalah Palestina sebagai masalah prioritas utama dunia Islam sementara konflik yang sama disaksikan di Kashmir dan di tempat lain adalah wilayah Islam tetapi Imam Khomeini memilih Isu Palestina adalah prioritas utama bagi semua Muslim untuk membangun persatuan Islam dan menyediakan kesempatan untuk mengakhiri pendudukan secepat mungkin. ”

 

Ruyvaran menambahkan: "Israel menduduki Lebanon pada tahun 1982 dan perlawanan itu mampu mengusir tentara pendudukan dan tidak hanya membebaskan Lebanon tetapi perlawanan itu mengubah Lebanon ke garis depan perang melawan rezim Zionis."

 

Dia melanjutkan: "Hussein bin Talal dari Yordania adalah seorang agen CIA dan dia bertanggung jawab untuk mendukung kepentingan Amerika dan Zionis, dengan langkah ini CIA berusaha menyiratkan pesan ini kepada orang-orang di wilayah itu bahwa seluruh wilayah adalah dikendalikan oleh mereka, serta raja-raja Monarki ”

 

Dia mengatakan: "Atas perintah Amerika, Saudi menghabiskan lebih dari 150 juta dolar di Suriah untuk mengubah rezim, tetapi perlawanan menghindari itu memenangkan kemenangan besar di Suriah dan mereka mencapai membawa kembali stabilitas kepada pemerintah Suriah yang sah."

 

Lebih lanjut ia menjelaskan: “Tentara Mesir sedang bertempur di gurun Sinai dan kehilangan kekuasaannya dari waktu ke waktu, kesepakatan abad ini berarti mengembalikan stabilitas ke rezim Zionis dan menjamin keberadaannya. Sementara Mesir saat ini menderita krisis keuangan, Kesepakatan Abad memaksa Mesir untuk mendedikasikan gurun Sinai untuk membuat Palestina baru. Saudi diperintahkan oleh Amerika untuk menyediakan anggaran keuangan yang diperlukan untuk membuat Palestina baru di Sinai Mesir dan memberikan bantuan keuangan ke Mesir. ”

 

Dia menambahkan: “Putra mahkota muda Saudi, Muhammad Bin Salman, diberi banyak tugas dari Amerika untuk menekan semua gerakan perlawanan di wilayah tersebut. Tapi seperti yang telah dijanjikan Allah, mereka pasti gagal, karena perlawanan semakin maju dan hari ini kita menyaksikan bahwa di Gaza, pawai besar telah menciptakan masalah besar bagi Israel sehingga mereka harus menjawabnya dengan tindakan militer. ”

Ghodusi: Imam Khomeini membuat mimpi buruk bagi Israel.

Javad Karimi Ghodusi melanjutkan sesi dan berkata: “Imam Khomeini membuat mimpi buruk bagi Israel. Rezim Imperialis telah menemukan solusi konyol untuk mimpi buruk ini dengan menciptakan sebuah istilah yang disebut terorisme dan mendefinisikannya sebagai seseorang yang bersama kita bukanlah teroris tetapi mereka yang menentang kita disebut teroris. ”

 

Dia menambahkan: “Infiltrasi adalah solusi lain bagi mereka untuk bertahan hidup. Mereka sedang mempelajari cara menyusup ke negara-negara yang mereka dukung gerakan-gerakan perlawanan. ”

 

Javad Karimi Ghodusi melanjutkan: “Mossad adalah merek teror pertama di dunia, mereka telah menghukum sejumlah besar serangan teror di seluruh dunia, dan salah satunya adalah pembunuhan Emad Moghnie. Mereka telah membunuh para ilmuwan nuklir Iran, tetapi Iran berdiri melawan situasi ini dan mengambil arena arena kerusakan agunan, beberapa jaminan kerusakan dihukum sebagai tanggapan, dalam satu kasus pasukan perlawanan membentak putra Netanyahu ketika dia sedang beristirahat di tempat tidurnya untuk membuktikan bahwa mereka dapat bunuh dia dengan kerusakan tambahan. "

 




Related Contents

Pasukan Besar Pembebasan Palestina Segera Dibentuk

Pasukan Besar Pembebasan Palestina Segera Dibentuk

Wakil Sekjen Hizbullah Lebanon mengatakan, untuk membebaskan Palestina dan melawan konspirasi Barat, harus diambil langkah-langkah nyata di tataran praktis dan kebudayaan. Menurutnya, pasukan besar untuk membebaskan Palestina akan segera dibentuk.

|

Users Comments

Videos

Qods News Agency


©2017 Kantor Berita Qods. All Rights Reserved